bersinergy.blogspot.com /2015/03/ringkasan-ski-mts-kelas-7-9-bagian-1.html

RINGKASAN SKI MTS KELAS 7-9 BAGIAN 1

42-54 minutes


Intisari

SEJARAH KEBUDAYAAN ISLAM

Jenjang MTs Kelas VII-VIII-IX

Disusun Oleh :

SYARIF HIDAYAT, S.AG

NIP. 197602292005011002

Guru Rumpun Pendidikan Agama Islam

Madrasah Tsanawiyah (MTs)  Moderrn Al-Azhary Ajibarang Banyumas

2015

MEMAHAMI SEJARAH KEBUDAYAAN ISLAM

A.    Pengertian Sejarah Kebudayaan Islam

1.      Sejarah : Pengetahuan, kejadian dan peristiwa yang benar-benar terjadi pada masa lampau, seperti riwayat dan tambo (di minangkabau).

2.      Kebudayaan : berasal dari kata Budi dan daya.

a.Menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia budaya artinya adalah akal Budi atau pikiran, maksudnya segala sesuatu yang berkenaan dengan budi karya manusia (hasil).

b.                        Menurut Edward B. Taylor, kebudayaan adalah seluruh sistem yang terdiri dari pengetahuan, kepercayaan yaang diperoleh seseorang sebagai anggota masyarakat atau sesuatu yang dipelajari dan diteruskan dari generasi ke generasi. Sedangkan menurut Ibnu Khaldun.

c.Menurut Ibnu Khaldun kebudayaan adalah: Kondisi-kondisi kehidupan melebihi dari yang diperlukan.

JADI, KEBUDAYAAN ADALAH SESUATU YANG BERHUBUNGAN DENGAN HASIL KEGIATAN YANG BERUPA CIPTA, KARSA, DAN KARYA MANUSIA PADA MASA LAMPAU YANG MENJADI PELAJARAN SAMPAI SAAT INI. SEPERTI KEPERCAYAAN, KESENIAN DAN ADAT ISTIADAT.

3.      Islam : agama yang diajarkan oleh Nabi Muhammad Saw yang berpedoman kepada Al-Qur’an dan Hadis yang diturunkan ke dunia melalui wahyu dari Allah SWT, dan dari Nabi Muhammad saw.

B.    Sejarah Kebudayaan Islam

1.     Jadi, SKI adalah suatu kejadian atau peristiwa-peristiwa pada masa lampau yang benar-benar terjadi serta yang berhubungan dengan perbuatan manusia, pada umat Islam di dalam wilayah Islam, dan juga SKI merupakan pengetahuan, uraian tentang peristiwa yang benar-benar  terjadi pada masa lampau tentang hasil Kegiatan  dan penciptaan batin manusia seperti kepercayaan, kesenian dan adat istiadat masyarakat yang khusus menganut agama Islam

2.     Sejarah Kebudayaan Islam bermula dari Jazirah Arab yang muncul setelah Nabi Muhammad diangkat menjadi Rasul, Sebelum Islam datang, masyarakat Arab sudah mempunyai kebudayaan diantaranya kebudayaan nomaden (hidup secara berpindah-pindah).Serta kebudayaan-kebudayaan yang sudah maju seperti kebudayaan Asyrian, Kan’an, Saba’ dan Samud.

3.     Kebudayaan Islam adalah suatu budaya yang cara berkembangnya tidak terlepas dari unsur politik dan kekuasaan. Kebudayaan Islam lahir tanpa pengaruh kebudayaan yang ada sebelumnya.

C.    Tujuan mempelajari Sejarah kebudayaan Islam

1.        Tujuanya adalah dapat memahami berbagai masalah kehidupan umat Islam, yang disertai dengan maju mundurnya kebudayan Islam itu sendiri.

2.        Kebudayaan Islam mencapai puncak kejayaan pada abad ke-5 H atau abad pertengahan Masehi.

3.        Pada awal abad ke-6 kebudayaan Islam mengalami kemunduran yang disebabkan oleh beberapa faktor internal dan eksternal antaralain:   Faktor Internal (Politik dan ekonomi) dan Faktor Eksternal (Adanya serangan dari luar Islam) 

D.    Manfaat mempelajari Sejarah kebudayaan Islam

1.     Dapat mengetahui kekeliruan yang mengakibatkan kegagalan pada  masa lampau.

2.     Dapat mengantisipasi agar kekeliruan dimasa lampau tidak terulang kembali dimasa   sekararang dan  yang akan datang

3.     Membawa kita supaya bisa memilih sikap dalam hidup

4.     Mengambil Ibrah/hikmah, nilai, dan makna yang terdapat dalam sejarah Kebudayaan Islam

5.     Menanamkan penghayatan dan kemauan yang kuat untuk berakhlak yang  baik

6.     Meneladani sikap yang positif dari para tokoh umat Islam, serta mampu mengantisipasi diri terhadap sikap yang tidak baik, yang bisa menghancurkan harga diri dan martabat bangsa.

E.     Faktor-faktor yang mempengaruhi lahir dan Perkembangan kebudayaan Islam

Adapun faktor-faktor yang mempengaruhi lahirnya kebudayaan Islam adalah sebagai berikut:

1.     Faktor Bahasa, Bhs Arab menjadi bahasa resmi pemerintahan pada masa Dinasti Umayyah, dengan khalifah Abdul Malik bin Marwan.Yang sebelumnya sudah ada  bahasa lain diantaranya bahasa Persia,Yunani, dan Koptik. Dengan adanya kebijakan itu Bahasa Arab tersebar keseluruh wilayah Islam

2.     Perpindahan Agama : Perpindahan agama secara besar-besaran tidak hanya disebabkan oleh peperangan akan tetapi daerah taklukan yang sudah berbudaya tinggi itu memang sudah menunggu datangnya agama baru.

3.     Adanya golongan non-Arab (‘ajam) : Pada masa Dinasti Bani Umaiyah masyarakat Arab terbagi menjadi dua kelompok yang dinamakan dengan kelompok non Arab atau ‘ajam, kelompok ini dianggap sebagai warga kelas dua hal ini bertentngan atau sudah sesuai dengan ajaran Islam. Akhirnya pada masa kekhalifahan Umar bin Abdul azis perbedaan kedua kelompok itu dihilangkan.

4.     Perpecahan Kesatuan Islam Setelah Umar bin Abdul Aziz wafat, lahir tiga kekhalifahan yaitu, Dinasti Abbasiyah di Bagdad, Dinasti Fatimaiyah di Kairo, dan Dinasti Ummayyah di Cordoba. Berdasarkan uraian di atas dapat disimpulkan bahwa kebudayaan islam mendapat landasan dari bangsa Arab dan bangsa-bangsa lain yang berada dalam kekuasaan bangsa Arab.

F.     Bentuk-bentuk kebudayaan Islam dan identifikasinya masing-masing

Semua kebudayaan mempunyai unsur yang menunjukkan bentuk kebudayaan tersebut. Diantara unsur yang menjadi bentuk kebudayaan islam sebagai berikut

1.     Sistem Politik

a)        Adanya hukum Islam : Kebudayaan Islam mencapai puncak kejayaannya ketika diterapkanya hukum Islam yaitu al-Qur’an dan hadist sebagai sumber hukum utama. Hukum Islam tidak membedakan manusia kecuali tingkat iman dan ketaqwaanya.

b)        Adanya Pemerintahan/Khalafah : Kedudukan khalifah dalam pemerintahan Islam adalah sebagai pengganti Rasul, khalifah itu merupakan orang-orang yang harus mempunyai keimanan yang tinggi dan mandapat dukungan dari kaum muslimin. Sistim kekhalifahan yang dapat dijalankan secara murni pada masa Khalifaurrasyidin.

c)        Adanya kementerian dan Administrasi; Orang yang pertama kali meletakkan dasar administrasi adalah khalifah Umar bin Khattab. Sistim pemerintahan pada masa khalifah semua urusan Negara langsung diurus dan ditangani oleh khalifah. Pengelolaan administrasi Negara disebut dengan Diwan. Kementrian dan administrasi Negara baru terbentuk pada masa pemerintahan khalifah Umar bin Khatab.

d)        Keuangan : Awalnya sumber keuangan hanya bersal dari zakat dan sedekah, disampingitu yang menjadi sumber keuangan negar Islam bersal dari pajak bumi, kepemilikian barang dan diri pribadi, karena bumi dianggap milik Negara sedangkan pengelola dipandang sebagai penyewa. Pada masa pemerintahan khalifah Umar bin Khatab sumber keuangan Negara yang berkembang antaralain berasal dari:  (a). Fa’I (dana orang non-muslim), (b). Ghanimah (harta rampasan perang), (c). Jizyah (pajak dari ahli kitab)

Bentuk kebudayaan Islam dalam sistim politik juga memperlakukan pemerintah daerah, lembaga pos atau surat menyurat, lembaga hukum, lembaga kepolisian dan angkatan laut.

2.     Sistem Kemasyarakatan

                Bentuk kebudayaan islam dalam system kemsyarakatan terbagi kedalam beberapa kelompok yaitu:

a)       Kelompok Penguasa, seperti Khalifah, Mentri, dan para pejabat.

b)       Kelompok Tokoh Agama, seperti Imam Masjid, Ulama, dan Hakim.

c)        Kelompok Militer

d)       Kelompok Cendekiawan

e)       Kelompok Pekerja dan Budak

f)         Kelompok Petani

3.     Ilmu Pengetahuan

Dilihat dari tahapan perkembangan ilmu pengetahuan dapat  dibagi kepada:

a.     Pada masa awal Islam, belum mendapat perhatian.

b.     Pada masa Dinasti Umaiyah mulai diperhatikan terutama tentang Agama dan hasa yang berpusat di Kuffah dan Basrah.

c. Pada masa dinasti Abbasiyah, berbagai fasilitas di bangun, seperti pusat  penterjemah buku dan tempat-tempat penelitian dan penemuan yang berpusat di Bagdad.

d.Ilmu yang berkembang antara lain (Filsafat, Astronomi, Matematika, Ilmu Kedokteran, Ilmu Kimia.

SEJARAH NABI MUHAMMAD PERIODE MEKKAH

A.    Keadaan Masyarakat Arab Sebelum Islam

1.   Jazirah Arab atau semenanjung Arabia adalah daerah yang berbentuk memanjang dan tidak parallelogram. Di sebelah utara berbatasan dengan Palestina dan padang Syam, di sebelah timur berbatasan dengan Hira, Dijla (Tigris), Furat (Euphrates) dan Teluk Persia, di sebelah selatan berbatasan dengan Samudera Indonesia dan Teluk Aden, sedangkan di sebelah barat Laut Merah. Jadi, dari sebelah barat dan selatan daerah ini dikelilingi lautan, dari utara padang sahara dan dari timur padang sahara dan Teluk Persia.

2.   Secara umum, keadaan wilayah di Jazirah Arab adalah tandus, sehingga hal ini melindunginya dari penjajahan dan penyebaran agama. Wilayah yang dianggap cukup subur adalah daerah Yaman yang terletak di sebelah selatan.

3.    Jazirah Arab diapit oleh dua kekaisaran besar yang berada di sebelah utara, yaitu kekaisaran Persia yang beragama Majusi (penyembah api) dengan kitab sucinya Zend Avesta dan kekaisaran Romawi yang beragama Nasrani/kristen dengan kitab sucinya Injil.

4.    Kehidupan penduduk Arab pada masa itu rata-rata hidup nomaden (suka berpindah-pindah dan mengembara). Selain itu, kehidupan mereka dibentuk berdasarkan kabilah (suku). Kabilah ini dibentuk oleh kelompok-kelompok keluarga atas dasar pertalian darah (nasab), perkawinan dan sumpah setia. Setiap kabilah dipimpin oleh seorang Syaikh yang dipilih dari seorang anggota tertua melalui musyawarah.

5.   Secara garis besar, ada dua macam penduduk yang hidup di Arab ketika itu, yaitu: (a) Penduduk kota, rata-rata pedagang dengan dua kota terkenalnya yaitu Mekkah dan Madinah, dan (b) Penduduk desa (badui), rata-rata petani, peternak dan penggembala.

6.   Masa kehidupan masyarakat Arab sebelum Islam dinamakan masa Jahiliyah (masa kebodohan). Disebut Jahiliyah bukan karena tidak berilmu, tetapi karena penduduknya kebanyakan suka berbuat kejahatan, suka berperang, membunuh, melecehkan wanita, melakukan takhayul, menyembah berhala dan lain-lain. Perbuatan-perbuatan itu adalah contoh kebudayaan arab Jahiliyah yang buruk. Akan tetapi ada beberapa kebudayaan Arab jahiliyah yang baik, di antaranya di bidang kesusastraan (seni), di mana masyarakat Arab suka sekali membuat karya-karya syair (puisi) dan para penyair pada waktu itu dianggap orang yang mempunyai kedudukan tinggi.

B.    Misi Nabi Muhammad SAW Sebagai Rahmatan Lil ‘Alamin

1.         Kelahiran Nabi Muhammad

a)     Muhammad SAW dilahirkan di kota Mekkah (Hijaz) pada tanggal 12q Rabiul Awwal tahun Gajah atau bertepatan tanggal 20 April 571 Masehi.

b)     Beliau wafat pada hari senin tanggal 12 Rabi’ul Awwal tahun 11 H bertepatan dengan 8 Juni 632 M.

c)     Beliau merupakan keturunan suku Quraisy, suku bangsawan yang sangat berpengaruh di Arab.

d)     Ayahnya bernama Abdullah bin Abdul Muthalib yang wafat ketika beliau masih berada dalam kandungan ibunya, Siti Aminah. Sedangkan ibunya wafat ketika beliau berumur 6 tahun. Kemudian beliau diasuh oleh kakeknya, Abdul Muthalib selama dua tahun dan oleh pamannya, Abu Thalib.

2.        Kerosulan Muhammad

a)     Pada usia 25 tahun, beliau menikah dengan Khadijah, seorang janda kaya yang berusia 40 tahun. Kemudian selang beberapa lama beliau mendapat gelar al-Amin (orang yang dapat dipercaya), gelar ini diberikan karena beliau berhasil mengatasi perselisihan para pemuka suku Quraisy dalam peletakkan Hajar Aswad (batu hitam yang suci) di dinding Ka’bah

b)     Pada usia 40 tahun, beliau sering datang ke Gua Hira yang terletakq di perbukitan Jabal Nur untuk bertahanuts atau melakukan pemusatan jiwa dan merenungi keadaan masyarakat arab yang masih Jahiliyah. Pada malam 17 Ramadhan tahun 610 M. ketika sedang bertahanuts, datanglah Malaikat Jibril menyampaikan wahyu pertama, yaitu al-Quran Surat al-‘Alaq ayat 1-5:È  

Artiya; ” Bacalah Atas Nama Tuhanmu Yang Telah Menjadikan Makhluk. Dia Telah Menjadikan Menusia Dari Segumpal Darah. Bacalah ! Tuhan Engkaualah Yang Amat Pemurah. Yang Mengajar Manusia Dengan Pena. Dia Mengajar Manusia Apa-apa Yang Belum Diketahui. ( Qs. Al-alaq; 1 – 5 )

c)     Dengan turunya wahyu yang pertama manandakan bahwa Allah SWT telah mengangkat Muhammad sebagai Nabi dan Rasul Nya. Setelah menerima wahyu yang pertama Nabi Muhammad SAW tidak langsung bergerak untuk berda’wah. Nabi Muhammad saw. dalam kondisi bingung, takut dan gemetar yang akhirnya ditenangkan oleh istri beliau yaitu Siti Khadijah.

d)     Kemudian setelah itu, turun wahyu yang kedua yaitu surat al-Mudatsir ayat 1 – 7. Dengan turunnya wahyu yang kedua ini maka beliau memulai dakwah dengan cara sembunyi-sembunyi

e)     Sasaran dakwahnya terbatas pada orang-orang dekat disekitar beliau . Yang mula-mula menerima dakwah beliau adalah Siti Khodijah( istrinya) Ali bin Abi Talib (anak pamannya),Abu Bakar (sahabat nya), dan Zaed bin Harisah (pembantunya).

3.        Dakwah Pada Masa Awal
Dakwah secara sembunyi-sembunyi.Dakwah ini dilakukan selama kurang lebih tiga tahun dan berhasil mengislamkan:

1.Khadijah (istri Nabi)
2. Abu Bakar (sahabat dekat Nabi)
3. Ali bin Abi Thalib (sepupu Nabi)
4. Zaid bin Haritsah (budak yang dipelihara Nabi),
5. Bilal bin Rabah (seorang budak kulit hitam)
6. Utsman bin Affan
7. Zubair bin Awwam
8. Sa’ad bi abi Waqash
9. Talhah bin Ubaidillah
10.Abdurrahman bin Auf
11.Arqam bin Abil Arqam dan lain-lain.

(Orang-orang yang disebutkan di atas disebut Assabiqunal Awwalun (orang-orang yang pertama masuk Islam).

4.        Dakwah secara terang-terangan. dilakukan selama sepuluh tahun setelah turun Al-Qur’an surat al-Hijr ayat: 94

a.     Langkah pertama yang dilakukan Nabi dalam berdakwah dengan cara terang-terangan adalah mengumpulkan warga kota Mekkah di bukit Shofa. Di antara orang-orang yang hadir adalah Abu Lahab, Abu Jahal, dan Umar bin Khattab. Setelah semua berkumpul, Nabi mulai berdakwah, tetapi Nabi malah dicemooh dan dilempari. Bahkan Abu Lahab mencaci-maki dan melempari beliau dengan batu. Akhirnya pertemuan itu berakhir dengan kekacauan.

b.     Meskipun demikian, dakwah dengan cara ini telah memberikan hasil dengan bertambahnya jumlah pemeluk Islam dari golongan lemah seperti wanita, budak, pekerja dan orang-orang miskin .

5.        Hambatan-hambatan Dakwah Nabi Di Mekkah

Banyaknya tokoh bangsawan kafir Quraisy yang menolak, menentang dan mengancam Nabi seperti Abu Lahab, Abu Jahal dan Abu Sofyan. Penentangan ini dilakukan oleh mereka dengan alasan:

a)     Nabi yang keturunan Bani Hasyim dianggap akan menundukkan dan menguasai otoritas politik dan ekonomi bangsa Arab yang saat itu dipegang oleh Bani Abdi Syam

b)     Kekhawatiran akan hilangnya sistem kasta di kehidupan sosial masyarakat Arab. Dalam hal ini derajat dan kehormatan para bangsawan Arab Quraisy merasa terancam dalam hal kekuasaan, wibawa dan pengaruh di masyarakat.

c)     Nabi akan menghilangkan tradisi yang sudah diwarisi secara turun temurun dari nenek moyang mereka.

d)     Adanya bujukan dari pamannya Abu Thalib (pelindung Nabi) agar menghentikan dakwah. Bujukan ini dilakukan pamannya karena ia didesak oleh para tokoh kafir Quraisy untuk menghentikan kegiatan Nabi dalam berdakwah. Namun demikian, bujukan ini tidak berhasil karena keteguhan Nabi dalam berdakwah.

e)     Banyaknya para pengikut Nabi yang disiksa karena masuk Islam, seperti Bilal bin Rabah, Zubair bin Awwam dan Abu Bakar, sehingga Nabi sempat memerintahkan beberapa sahabatnya untuk hijrah ke Habasyah (Ethiopia).

f)      Adanya pemboikotan kaum kafir Quraisy yaitu:

1)     tidak mau berbicara dengan orang Islam,

2)     tidak mau jual beli dengan orang Islam,

3)     tidak mau menikah dengan orang Islam.

Pemboikotan berjalan selama 3 tahun, dan berhenti ini setelah papan pengumuman yang dipasang di Ka’bah habis dimakan rayap. Selain itu beberapa orang Quraisy juga mempunyai perasaan tidak tega melihat akibat pemboikotan tersebut.
Contoh Penderitaan Yang Dialami Umat Islam (Sahabat Bilal) Ketika Mereka Menyatakan dan memepertahankan Keislaman sehingga mereka disiksa oleh orang-orang Kafir

6.        Misi Dakwah Nabi Di Mekkah

a)     Mengajak masyarakat menyembah kepada Allah SWT semata (tauhid) dan meninggalkan menyembah berhala.

b)     Mengajarkan adanya hari kiamat, setiap manusia akan diminta pertanggungjawaban selama mereka hidup di dunia.

c)     Mengajak masyarakat berbuat baik dan berakhlak terpuji dan melarang berbuat kejahatan dan kerusakan.

d)     Mengajak masyarakat untuk menegakkan keadilan dan persamaan derajat antara laki-laki dan perempuan.

7.        Ibrah/Hikmah Dakwah Nabi Di Mekkah

a)     kepribadian Nabi yang mempunyai sifat sidik (selalu benar), amanah (dapat dipercaya), Tabligh (berani menyampaikan) dan fatonah (cerdas).

b)     Tidak pernah menyerah dalam berdakwah, walaupun banyak ancaman yang dihadapi

c)     Berani berkorban harta benda dan nyawa.

d)     Dalam berdakwah, selalu menggunakan siasat atau cara yang baik dan bertahap. Tahap pertama dengan sembunyi-sembunyi guna menyusun kekuatan dan tahap kedua dengan terang-terangan (terbuka).

8.        Hal-hal Yang Perlu Diteladani Dari Perjuangan Dakwah Nabi Di Mekkah

a)     Menampilkan sikap terpuji sebagaimana yang telah dilakukan Nabi dengan sifat-sifatnya.

b)     Dalam melakukan segala sesuatu harus mempunyai perencanaan, sungguh-sungguh, tidak gampang menyerah dan selalu berdoa agar hasilnya dapat memuaskan

c)     Berani berkorban dan bertanggungjawab.

d)     Berdakwah secara terbuka pada saat kedudukan makin menguat

e)     Melukan hijrah untuk menyusun kekuatan

f)      Menyandarkan keberhasilan kepada Alloh swt.

SEJARAH NABI MUHAMMAD SAW PERIODE MADINAH

A.    Madinah Sebelum Kedatangan Islam

1.     Sebelum Islam datang, kota Madinah bernama Yatsrib. Penduduknya terdiri dari dua golongan besar yang sering bertikai dan berperang, yaitu:
1. Golongan bangsa Yahudi yang terdiri dari : a.Bani Qainuqa, b.Bani Quraizah dan c. Bani Nazir
2. Golongan bangsa Arab yang terdiri dari suku Aus dan Khazraj.

2.     Kota Yatsrib termasuk daerah subur dan pusat pertanian serta merupakan jalur perdagangan ramai yang menghubungkan antara Yaman di selatan dan Syiria di Utara.

B.    Proses Masuknya agama Islam ke Madinah dan Hijrahnya Nabi ke Madinah

1.     Ketika Nabi masih di Mekkah, banyak penduduk Yatsrib melaksanakan Ibadah Haji ke Mekkah. Kesempatan ini digunakan oleh Nabi untuk mengajak penduduk Yatsrib untuk masuk Islam

2.     Akhirnya, setiap orang Yatsrib yang ke Mekkah menyatakan masuk Islam.

3.     Bahkan, tahun 621 M Nabi menemui rombongan haji dari Yatsrib yang berjumlah 12 orang di bukit aqabah dan melakukan perjanjian.

4.     Perjanjian ini disebut “Perjanjian Aqabah I” yang isinya:
1. Penduduk Yatsrib akan setia melindungi Nabi                        4. Tidak membunuh dan berdusta
2. Rela berkorban harta dan jiwa                                                               5. bersedia membantu menyebarkan Islam
3. Tidak akan menyekutukan Allah

C.    Usaha-usaha Yang Dilakukan Rosululloh Setelah Berada Di Madinah

1.     Mendirikan Masjid,

a)                        Masjid yang pertama didirikan Nabi di Madinah adalah Masjid Nabawi dibangun di atas tanah yang dibeli Nabi dari dua orang miskin bernama Sahl bin Amr dan Suhail bin Amr.

b)                        Pendirian masjid ini dimaksudkan selain sebagai pusat Ibadah dan dakwah Islam, namun juga berperan sebagai tempat bermusyawarah kaum Muslimin, tempat untuk mempersatukan kaum Muslimin, bahkan dijadikan sebagai pusat pemerintahan. Di salah satu penjuru masjid disediakan tempat tinggal untuk orang-orang miskin yang tidak mempunyai tempat tinggal, mereka dinamai Ahlus-Suffah.

c)Selanjutnya, dimulailah pembangunan jalan raya di sekitar masjid, sehingga lama-kelamaan tempat itu menjadi pusat kota dan pemukiman serta perniagaan.

d)                        Pesatnya pembangunan di sekitar masjid Nabawi menyebabkan banyak pendatang dari luar Madinah.

2.     Mempersaudarakan Kaum Muhajirin dan Anshor. Cara ini dilakukan Nabi untuk mengokohkan persatuan Umat Islam di Madinah.ž
Persaudaraan ini didasarkan atas persaudaraan seagama dan bukan atas dasar kesukuan. Sebagai contoh, Nabi mempersaudarakan Hamzah bin Abdul Muthalib dengan Zaid bekas budaknya, Abu Bakar bersaudara dengan Kharija bin Zaid, dan Umar bin Khattab bersaudara dengan ‘Itban bin Malik Al-Khazraji.
Kaum Muhajirin kemudian banyak yang menjadi pedagang dan petani. Diantaranya Abdurrahman bin Auf menjadi pedagang, sedangkan Umar bin Khottob dan Ali bin Abi Tholib menjadi petani.

3.     Membuat perjanjian damai antara Kaum Muslimin dan Kaum Yahudi

a)                        Nabi membuat peraturan-peraturan yang disebut dengan “Piagam Madinah” yang isinya antara lain:
1. Kaum Muslim dan Yahudi akan hidup berdampingan dan bebas menjalankan agamanya masing-masing.
2. Apabila salah satu pihak diperangi musuh, maka yang lain wajib membantu.
3. Apabila terjadi perselisihan antara keduanya, penyelesaian diserahkan kepada Nabi selaku pemimpin tertinggi di Madinah.
4. Dalam Piagam tersebut terdapat beberapa asas, yaitu: kebebasan beragama, persamaan, keadilan, perdamaian dan musyawarah.
4. Meletakkan Dasar-dasar Pemerintahan, Ekonomi dan Kemasyarakatan

b)                        Dalam bidang pemerintahan diterapkan prinsip musyawarah (demokrasi), yaitu dalam memutuskan masalah harus bermusyawarah terlebih dahulu.

c)Dalam bidang ekonomi diterapkan asas koperasi, yaitu tiap-tiap Muslim harus saling membantu.

d)                        Dalam kehidupan bermasyarakat diterapkan asas keadilan, harus salingž tolong menolong, menghargai persamaan hak dan kewajiban sesama Muslim, tidak ada perbedaan pangkat, harta dan keturunan, harus mengasihi dan memelihara anak yatim, menyantuni janda-janda.

e)                        Dengan demikian, maka berdirilah kota Madinah sebagai kota terbesar di Jazirah Arab dengan kemegahan yang ditampilkannya.
Pada masa ini, masyarakat Muslim berkembang menjadi masyarakat besar dan menjadi pusat untuk kegiatan perekonomian, perdagangan dan pertanian.

D.    Perjuangan Nabi Muhammad SAW Dan Para Sahabat Di Madinah

1)     Sejak hijrah ke Madinah, selama kurang lebih 10 tahun, Nabi dan para sahabatnya berdakwah kepada penduduk Madinah tanpa mengenal lelah, dan tidak pernah putus asa.

2)     Kebanyakan penduduk Madinah, terutama suku Aus dan Khazraj, menerima dakwah Nabi tersebut. Akan tetapi, dalam perjalanan dakwahnya, Nabi menemui rintangan, khususnya dari orang-orang Yahudi yang tidak senang dengan keberhasilannya.

3)     Salah seorang Yahudi Munafik yang tidak senang adalah Abdullah bin Ubay. Ia selalu melaporkan kegiatan Nabi di Madinah kepada kaum kafir Quraisy di Mekkah, sehingga pada masa-masa kemudian terjadilah banyak peperangan dengan kaum kafir Quraisy Mekkah.

Beberapa Peperangan Yang Terjadi Ketika Nabi Berada Di Madinah :

1)     Perang Badar

a)                        terjadi di dekat sumber mata air milik seorang bernama Badar pada tanggal 17 Ramadhan tahun 2 H bertepatan 5 Januari 623 M.

b)                        Dalam perang ini pasukan Islam hanya berjumlah 313 orang yang dipimpinž oleh Nabi Muhammad SAW, sedangkan pihak kafir Quraisy berjumlah 1000 orang yang dipimpin oleh Abu Sufyan.

c)Perang ini dimenangkan oleh umat Islam dengan korban tewas sebanyak 14 orang Muslim dan 70 orang kafir termasuk Abu Jahal.

2)     Perang Uhud

a)                        Perang ini berlangsung pada bulan Sya’ban tahun 3 H bertepatan bulan Januari 625 M di sebuah perbukitan bernama Uhud.

b)                        Pasukan Islam pimpinan Nabi pada awalnya berjumlah 1000 orang, tetapiž 300 orang membelot karena hasutan Abdullah bin Ubay. Sedangkan pasukan kafir Quraisy berjumlah 3000 orang yang dipimpin Abu Sufyan dan istrinya Hindun.

c)Perang ini pada awalnya hampir dimenangkan oleh umat Islam, tetapi karena pasukan Islam meninggalkan posisi perang untuk mengambil harta rampasan perang (ghanimah), akhirnya pasukan Islam mengalami kekalahan

d)                        Bahkan Hamzah bin Abdul Mutholib (paman Nabi) terbunuh dan isi tubuhnya dikoyak-koyak oleh Hindun. Korban meninggal dari pihak umat Islam adalah 70 orang, sedangkan kafir Quraisy berjumlah 23 orang.

3)     Perang Khandaq

a)                        Perang terjadi di sebelah utara Madinah pada bulan Syawal 5 H atau Maret 627 M. Perang Khandaq ini disebut juga perang Ahzab.

b)                        Dalam perang ini, pasukan musuh berjumlah 10.000 orang yang dipimpin Abu Sufyan, sedangkan pasukan Islam hanya berjumlah 3000 orang pimpinan Nabi dan Ali bin Abi Tholib.

c)Atas usul dari Salman Al-Farisi (orang Persia), pasukan Islam membuat parit mengelilingi perbatasan kota Madinah. Akibat adanya parit ini, pasukan kafir Quraisy mengalami kekalahan.

Selain empat perang di atas, ada beberapa peperangan lagi yang terjadi antara umat Islam dengan kaum kafir yaitu:
1. Perang Khaibar
2. Perang Mu’tah
3. Perang Tabuk.
Di Samping Peperangan, Nabi Dan Para Sahabatnya Juga Melakukan beberapa usaha dan berhasil dengan baik dalam Menghadapi Kaum Kafir, Yaitu:

1.     Mengadakan Perjanjian Hudaibiyah dengan orang-orang Kafir Qurays di Mekkah.

a)                        Perjanjian ini berlangsung pada bulan Zulkaidah tahun 6 H atau 628 M di daerah Hudaibiyah.

b)                        Asal mula terjadinya perjanjian ini adalah adanya keinginan kaum Muhajirin untuk beribadah haji dan menengok saudara mereka di Mekkah yang selama enam tahun tidak bertemu.

c)Akan tetapi keinginan ini dihalangi oleh kaum Kafir Quraisy.

d)                        Maka Nabi pun berangkat dengan kaum Muhajirin untuk pergi ke Mekkah, sesampainya di Hudaibiyah dicegatlah Nabi dan para pengikutnya oleh kaum Quraisy. Dari sinilah kemudian lahirlah perjanjian Hudaibiyah.
Isi Perjanjian Hudaibiyah :
1. Umat Islam dan kaum kafir Quraisy tidak boleh saling serang selama 10 tahun.
2. Nabi dan pengikutnya tidak diperkenankan beribadah haji pada tahun ini.
3. Kaum Muslim wajib mengembalikan orang Mekkah yang menjadi pengikut Nabi di Madinah, sedangkan kaum kafir Quraisy tidak wajib mengembalikan orang Madinah yang menjadi pengikut mereka.
4. Setiap orang diberi kbebasan untuk memilih menjadi pengikut Nabi atau kaum Kafir Quraisy.

2.     Fathul Makkah (penaklukan kota Mekkah)

a)         terjadi pada bulan Ramadhan tahun 8 H atau Januari 630 M.

b)                         Sebab utama terjadinya fathu Makkah adalah kaum Kafir Quraisy melanggar perjanjian Hudaibiyah dan menyerang kaum Muslim yang ada di Mekkah.

c)Penaklukkan kota Mekkah yang dilakukan Nabi dan pengikutnya itu tanpa ada pertumpahan darah dan peperangan, sehingga penduduk kota Mekkah pun banyak yang masuk Islam termasuk pemimpin kafir Quraisy Abu Sufyan ikut masuk Islam.

d)                        Saat itulah turun Qur’an Surat An Nashr ayat 1-5

e)                         Ketika terjadi fathul Makkah ini, Nabi berpidato di hadapan masyarakat yang isinya :
1. Barang Siapa yang menutup pintu rumahnya, rapat- rapat maka ia aman.
2. Barang siapa yang masuk ke Masjdil Haram, maka ia aman.
3. Barang siapa yang memasuki rumah Abu Sufyan, maka ia aman.

E.     Hikmah Dan Teladan Dari Misi Nabi Muhammad Saw Dalam Membangun Masyarakat Madinah

1.     Melakukan hijrah (pindah) ke tempat yang dianggap lebih memberi harapan untuk mengembangkan masyarakat Islam yang lebih maju merupakan suatu kemestian yang harus dilakukan.

2.     Nabi melakukan Hijrah ke Madinah adalah untuk menyusun kekuatan dan menarik banyak pengikut agar dakwah Islam berjalan sesuai yang diharapkan dan masyarakat Islam semakin kokoh.

3.     Dari hijrah ini, Nabi berhasil membangun masyarakat Islam menuju pada kemajuan, kesejahteraan, dan kedamaian, baik di bidang sosial, ekonomi maupun politik.

4.     Keberhasilan yang telah dicapai ini memerlukan perjuangan yang panjang dan kadang harus dilakukan dengan cara kekerasan (jihad atau berperang). Dengan demikian, hikmah dan teladan yang dapat diambil dan ditiru dari perjuangan Nabi di Madinah tersebut di antaranya adalah:

Hikmah Dan Teladan Yang Dapat Diambil Dan Ditiru Dari Perjuangan Nabi Di Madinah Tersebut Di Antaranya Adalah:

1.     Ketabahan dalam menerima cobaan

a)                        Mereka pergi berhijrah dengan meninggalkan segala yang ada di Mekkah, antara lain sanak famili, harta benda dan juga kampung halaman.

b)                        Rasa berat pada diri kaum Muslimin meninggalkan kampung halaman ternyata sirna oleh keimanan mereka yang kuat dan kecintaan yang tulus terhadap Nabi Muhammad SAW.

c)Mereka tabah dan ikhlas dalam menerima cobaan ini. Oleh karena itu, apapun keadaannya, situasinya apakah senang atau susah, iman harus senantiasa melekat di hati kita.

2.     Cerdas dalam mengambil keputusan

a)                        Nabi Muhammad SAW adalah orang yang memiliki kecerdasan luar biasa dalam mengambil keputusan dan tindakan. Hal itu terbukti ketika beliau mampu menyatukan kaum Muhajirin dan Anshar menjadi satu saudara. Persaudaraan ini menjadikan masyarakat Muslim Madinah semakin berkembang dan kuat serta mampu menjadi bangsa yang besar dan bersatu dibawah bendera Islam, sehingga dalam tempo yang relatif singkat masyarakat Muslim Madinah dikagumi oleh bangsa lainnya.

b)                        Dalam bidang ekonomi dan perdagangan, Nabi Muhammad SAW menerapkanž asas koperasi, yakni menganjurkan kaum Muslim di Madinah agar memperhatikan nasib saudaranya, tidak serakah dan tidak mempraktekkan sistem riba dalam transaksi perdagangan. Bahkan, dalam menunaikan haji yang terakhir atau disebut dengan Haji Wada tahun 10 H (631 M) Nabi menyampaikan khotbahnya yang sangat bersejarah antara lain berisi:
1. larangan untuk riba dan menganiaya.
2. Perintah untuk memperlakukan istri dengan baik.
3. Persamaan dan persaudaraan antar manusia harus ditegakkan.
3. Gigih dan istiqamah dalam berjuang
Akhirnya kaum Muslim di Madinah mampu mengimbangi kekuatan kaum kafir di Mekkad dan orang-orang Yahudi di Madinah.
ž

F.     Hubungan Antara Misi Nabi Muhammad Di Madinah Dengan Perkembangan Masyarakat Islam Masa Sekarang
Keterkaitan antara misi dakwah Nabi Muhammad SAW dengan perkembangan masyarakat Islam sekarang dapat kita lihat dari beberapa aspek, antara lain :

1.     Aspek Politik Pemerintahan

a)                        Nabi Muhammad SAW selain menjadi pemimpin agama, beliau juga menjadiž pemimpin pemerintahan. Dalam kepemimpinannya, beliau mengedepankan kepentingan umum daripada kepentingan pribadi dan keluarganya.

b)                        Selain itu, beliau juga menggunakan sistem musyawarah atau demokrasiž dan berlaku adil dalam memutuskan suatu perkara di masyarakat dengan tidak membedakan golongan, suku bahkan perbedaan agama.

c)Sistem musyawarah atau demokrasi ini selanjutnya banyak dipakai oleh berbagai negara, termasuk oleh negara kita Indonesia.

2.      Aspek Sosial Kemasyarakatan.

a)                        Penduduk Muslim Madinah pada masa kepemimpinan Nabi memiliki rasa persaudaraan dan persatuan yang kuat.

b)                        Mereka tidak membedakan antara Muhajirin dan Anshar, bahkan tidak membedakan rasa persatuan dengan penganut agama lain.

c)Rasa persaudaraan sesama Muslim di Madinah tercermin dalam kehidupan sehar-hari, di antara mereka tidak ada perselisihan ataupun permusuhan.

d)                        Jika ada salah satu warga Muslim yang sakit, maka Muslim lain menjenguknya.

e)                        Selain itu, budaya silaturahmi merupakan kebiasaan yang tertanam dalam warna kehidupan penduduk Muslim Madinah

3.     Aspek Ekonomi.

a)                        Pada tahun-tahun awal, pemerintahan Islam di Madinah hampir tidak memiliki sumber memasukan ataupun pengeluaran.

b)                        Seluruh tugas pemerintahan dilaksanakan kaum muslimin secara bergotong royong dan sukarela.

c)Mereka memperoleh pendapatan dari bebagai sumber yang tidak terikat. Akan tetapi ketika masyarakat Muslim Madinah sudah tentram dan kuat, maka pada waktu itu kewajiban membayar zakat dan pajak mulai dijalankan sebagai sumber pendapatan negara.

d)                        Pajak pada masa itu dipungut semata berdasarkan standar cukup atau berdasarkan kadar kebutuhan negara.

e)                        Dalam memajukan ekonomi masyarakat di Madinah, Rasulullah menerapkan sistem koperasi. Sistem ekonomi ini dimaksudkan untuk membantu penduduk Muslim di Madinah yang miskin dan lemah.

f) Masyarakat Muslim Madinah yang rata-rata berprofesi sebagai pedagang dan petani sangat antusias dan menerima dengan senang hati ajakan Nabi Muhammad SAW tersebut.

KHULAFAUR RASYIDIN

a.     Arti Khulafaur Rasyidin

Istilah Khulafaur Rasyidin berasal dari bahasa arab, terdiri dari dua kata yaitu, Khulafa dan ar Rasyid. Dari segi bahasa khulafa adalah bentuk jamak dari kata khalifah yang berarti pengganti sedangkan rasyidin adalah bentuk jamak dari kata ar rasyid yang berarti yang mendapat petunjuk”.

Dengan demikian arti Khulafaur Rasyidin menurut bahasa adalah para pengganti yang mendapat petunjuk dari Allah SWT. Sedangkan menurut istilah, Khulafaur Rasyidin artinya orang-orang yang ditunjuk untuk menggantikan kedudukan Nabi Muhammad SAW sebagai kepala pemerintahan dan pemimpin umat setelah Rasulullah meninggal.

b.     Nama-nama Khulafaur Rasyidin

Setelah  Rasulullah SAW meninggal dunia,  jabatan pemimpin negara digantikan oleh khalifah. Khalifah merupakan gelar seorang yang memimpin umat Islam dan seluruh rakyat di wilayahnya. Jabatan khalifah tidak dapat diwariskan kepada keturunannya seperti halnya raja atau sultan.Nama-nama khalifah yang termasuk dalam Khulafaur Rasyidin yaitu:

1.      Abu Bakar as Siddiq       (11 – 13 H / 632 – 634 M)                       3.      Usman bin Affan             (23 – 35 H / 644 – 655 M)

2.      Umar bin Khattab           (13 – 23 H / 634 – 644 M)                       4.      Ali bin Abi Thalib             (35 – 40 H / 655 – 660 M)

Jadi, ada empat  orang khalifah yang termasuk dalam Khulafaur Rasyidin. Mereka semua adalah sahabat – sahabat dekat Rasulullah yang dapat dipercaya.

c.      Ibrah  prestasi para Khulafaur Rasyidin.

A.     ABU BAKAR AS-SIDDIQ

Ibrah atau pelajaran yang dapat diambil dari kepemimpinan Khulafaur Rasyidin adalah meneladani prestasi-prestasi yang dicapai.

1.     Khalifah Abu Bakar as-Sidiq merupakan salah satu sosok pemimpin yang tegas , ikhlas dan teguh memegang kebenaran.

Disepakati bahwa Abu Bakar yang pantas menjadi Khalifah. Adapun kesepakatan tersebut karena Abu Bakar adalah:

a. Orang pertama orang yang mengakui peristiwa Isra’ Mikraj,

b. Orang yang menemani Nabi Muhammad Saw berhijrah ke Madinah.

c. Orang yang sangat gigih dalam melindungi orang yang memeluk agama Islam dan

d. Imam shalat sebagai penggati Nabi Muhammad ketika sedang sakit.

Setelah sepakat, Umar bin Khaattab menjabat tangan Abu Bakar dan menyatkakan baiatnya kepada Abu Bakar. Lalu diiukti oleh

Sa’ad bin Ubadah. Dan Umat Islam seluruhnya.Abu Bakar menamai dirinya sebagai Khalifaturrasul atau sebagai pengganti Rasul.

2.     Masa kepemimpinannya ,Khalifah Abu Bakar  as-Siddiq melakukan beberapa usaha dan mencapai beberapa prestasi :

a.     Memerangi Kaum Murtad dan Nabi-nabi palsu yang ingin menghancurkan Islam diantaranya.

1. Al -Aswad al Ansi

2. Thulaihah bin Khuwalid al Asadi

3. Malik bin Nuwairah

4. Musailamah al Kazab

b.     Kodifikasi (mengumpulkan ayat-ayat lalu membukukan) Al-Qur’an :  Hasil karya masa Kholifah Abu Bakar as Shiddiq yang masih dapat kita rasakan hingga sekarang adalah adanya Mushaf Al-Qur’an. Ketika itu , Al-Qur’an tertulis dalam berbagai benda yang berserakan di berbagai tempat. Usaha ini dilaksanakan atas saran Umar bin Khattab yang saat itu menjadi penasehat utama Kholifah Abu Bakar as Siddiq.

Alasan Umar bin Khattab mengusulkan pengumpulan Al-Qur’an tertulis diberbagai tempat adalah Banyaknya para penghafal Al-Qur’an yang meninggal dalam perang Yamamah. Abu Bakar as Siddiq bersedia mewujudkan pengumpulan ayat-ayat Al-Qur’an  dengan menunjuk Zaid bin Tsabit sebagai pemimpin pengumpulan.

c.     Perluasan Wilayah Islam

     Tiga hal yang menjadi pegangan utama para da’i atau tentara Islam saat memasuki daerah baru adalah :

1.     Dianjurkan masuk Islam, maka jiwa serta hartanya akan dilindungi.

2.     Boleh tidak masuk Islam, tetapi membayar Jizyah (pajak perlindungan) maka jiwa dan hartanya dilindungi.

3.     Jika menentang , mereka akan diperangi.

Khalifah Abu Bakar as-Sidiq mempunyai karakter lembut dan tegas. Dalam suasana negara yang kacau, pemimpin berkarakter seperti Khalifah Abu Bakar as-Sidiq sangat diperlukan. Dengan kelembutannya, khalifah Abu Bakar as-Sidiq dapat menginsyafkan orang-orang yang terbujuk berbuat makar. Sementara itu, orang-orang yang bersikap merongrong dihadapi secara tegas oleh Khalifah Abu Bakar as-Sidiq.

B.     Umar bin Khattab

Klahifah Umar bin Khatab merupakan salah satu pemimpin yang meletakkan dasar-dasar demokrasi dalam Islam. Beliau benar-benar memperhatikan dan mengutamakan kepentingan rakyat. Dalam pemerintahan beliau memilih pejabat yang benar-benar ahli dan dapat dipercaya. Khalifah Umar bin Khatab juga selalu membuka diri untuk menerima suara langsung dari rakyatnya.Namun beliau tetap tegas dalam menegakkan hukum dan tidak pandangbulu.

1.Prestasi

Perluasan Wilayah Pada masa itu , perluasan wilayah Islam terjadi besar-besaran dan dikenal sebagai periode Futuhat al Islamiyah. Secara berturut-turut , pasukan Islam berhasil  menguasai Suriah, Persia dan Mesir. Kemenangan umat Islam menjadikan wilayah Islam pada masa Kholifah Umar bin Khattab meluas hingga Afrika Utara, Armenia dan sebagian wilayah Eropa Timur.Umar bin Khattab membagi wilayah Islam menjadi  beberapa propinsi serta menugaskan seorang gubernur untuk memerintah wilayah tersebut.

·         Sa’ad bin Abi Waqqas memerintah wilayah di Kufah

·         Amru bin Ash di Mesir

·         Muawiyah bin Abi Sufyan di Damaskus.

b.     Menata Administrasi dan Keuangan Pemerintahan

1.     Pada masa pemerintahanya Umar bin Khattab membentuk Baitul Mal dan Dewan Perang. Baitul Mal bertugas mengurusi keuangan negaraDewan Perang bertugas mencatat administrasi ketentaraan .

2.     Kholifah Umar bin Khattab adalah Kholifah pertama kali yang memperkenalkan sistim penggajian bagi pegawai pemerintah.

3.     Kholifah Umar bin Khattab juga memberikan santunan dari Baitul Mal kepada seluruh rakyatnya. Besarnya santunan disesuaikan lamanya memeluk Islam. pada masa Kholifah Umar bin Khattab, kemakmuran dapat dinikmati rakyat dari seluruh pelosok negeri.

c.      Penetapan Kalender Hijrah

1.     Hijrah juga menandai dua periode dakwah Islam . periode dakwah sebelum Nabi Muhammad saw hijrah di sebut Periode Mekah. Sedangkan periode dakwah Nabi Muhammad saw setelah hijrah dikenal sebagi Periode Madinah.

2.     Pembagian surah Al- Qur’an . Surah Al-Qur’an yang turun sebelum hijrah disebut surah Makkiyah, sedangkan surah yang turun setelah hijrah disebut surah Madaniyah..

2.Gaya kepemimpinan

Pada masa khalifah Umar bin Khatab, situasi negara lebih aman. Dalam kondisi itu, perlu pemimpin yang mempunyai karakter seperti Khalifah Umar bin Khatab, yaitu cerdas, tegas dan mengutamakan kepentingan rakyat. Kecerdasan Umar bin Khatab sangat diperlukan untuk membangun dasar-dasar kemasyarakatan yang islami.

C.     UTSMAN BIN AFFAN

Khalifah Usman bin Affan berhasil memajukan islam melalui usaha pembukuan al-Qur’an hingga dikenal Mushaf Usmani ,usaha ini adalah prestasi luarbiasa yang dijadikan sebagai pedoman hidup umat manusia di dunia . Beliau juga merupakan salah seorang pemimpin yang lemah lembut dan sangat memperhatikan kepentingan rakyatnya. Beliau lebih suka menggunakan pendekatan persuasif.

1.        Utsman bin Affan dipilih sebagai Kholifah menggantikan Kholifah Umar bin Khattab  yang meninggal karena di tikam oleh Abu Lu’luah saat beliau menjadi imam sholat subuh. Saat menjelang wafatnya, Kholifah telah membentuk sebuah dewan yang akan menggantinya. Dewan tersebut beranggotakan enam orang sahabat yang saat itu dianggap paling tinggi derajatnya. Keenam anggota dewan tersebut adalah : (1). Usman bin Affan, (2) Ali bin Abi Thalib, (3)Thalhah bin Ubaidillah, (4) Zubair bin Awwam, (5) Abdurrahman bin Auf dan (6) Sa’ad bin Abi Waqas

Dewan tersebut bertugas  memilih salah satu dari mereka untuk menjadi Kholifah . Ketua Dewan dipegang oleh Abdurrahman bin Auf . Pemilihan di lakukan dengan cara musyawarah dan mufakat dan untuk mencari suara terbanyak.

Pada akhirnya Usman bin Affan terpilih sebagai kholifah pengganti Umar bin Khattab. Saat terpilih menjadi khalifah Usman bin Affan telah berusia 70 tahun. Beliau menjadi khalifah selama 12 tahun.

2.        Prestasi yang dicapai Utsman bin Affan :

a.          Kodifikasi Mushaf al Qur’an

Usaha kodifikasi ( pembukuan ) ayata-ayat Al-Qur’an  sudah dimulai sejak masa kholifah Abu Bakar As Shidiq . Ayat-ayat Al- Qur’an yang terkumpul  pada masa itu disimpan oleh Hafsah binti Umar , salah satu istri Rasulullah saw.

b.          Renovasi Masjid Nabawi

Masjid Nabawi adalah masjid yang pertama   kali didirikan oleh Nabi Muhammad saw. pada saat pertama kali tiba di Madinah dari perjalanan hijrahnya. Masjid ini pada mulanya hanya kecil dan masih sangat sederhana . Dengan semakin banyaknya jumlah umat islam , maka Kholifah Umar bin Khattab mulai memperluas masjid ini.

c.          Pembentukan Angkatan Laut

Pada masa Kholifah Usman bin Affan , wilayah islam sudah mencapai AfrikaSiprus, hingga konstantinopel . Muawiyah saat itu menjabat gubernur Suriah usul dibentuknya angkatan laut . Usul itu disambut dengan baik oleh Kholifah Usman bin Affan .

d.          Perluasan Wilayah Islam

Serangkain penaklukan bangsa Arab dimotivasi oleh semangat keagamaan untuk menjadikan dunia memeluk dan mengakui islam. Pada masa pemerintahan Kholifah Usman bin Affan wilayah Islam semakin meluas. Wilayah Azer Baijan berhasil di taklukkan pasukan muslim dibawah pimpinan Said bin As dan Huzaifah bin Yaman

Situasi negara pada masa Khalifah Usman bin Affan benar-benar sudah aman. Kemakmuran sudah tercapai di segenap lapisan masyarakat. Dalam kondisi seperti itu, karakter pemimpin yang saleh, penyantun, dan sabar sangat diperlukan. Dengan karakter seperti Khalifah Usman bin Affan tersebut, kemakmuran rakyat dapat tercapai, baik jasmani maupun rohani.

D.     MASA KHOLIFAH ALI BIN ABI THALIB

Pada masa kepeminpinan Kholifah Usman bin Affan , terjadi fitnah yang besar di kalangan kaum muslimin di beberapa daerah, terutama di Basrah,Mesir dan Kufah. Fitnah-fitnah tersebut sengaja disebarkan oleh kaum munafik yang dipimpin Abdullah bin Saba. Fitnah tersebut berhasil menghasut beberapa pihak untuk membrontak dan menuntut mundurnya Khalifah Usman bin Affan.

Dalam masa krisis tersebut , beliau tetap tidak mau menggunakan pengawalan khusus yang ditawarkan para sahabatnya. Suatu ketika , para pembrontak berhasil berhasil menyerbu rumah Kholifah Usman bin Affan dan membunuhnya. Saat kejadian itu, Kholifah Usman bin Affan sedang menjalankan puasa sunah dan membaca Al-Qur’an. Malam harinya sebelum terbunuh beliau mimpi bertemu Rasulullah saw. Dalam mimpinya, Rasulullah saw meminta untuk berpuasa dan besuknya akan berbuka dengan Rasulullah saw. Mimpi itu akhirnya menjadi kenyataan.

Sepeninggal Kholifah Usman bin Affan dalam kondisi yang masih kacau , kaum muslimin meminta Ali bin Abi Thalib untuk menjadi Kholifah . Akan tetapi ada bebarapa tokoh yang menolak usulan tersebut diantaranya Muawiyah bin Abi Sufyan. Mereka menolak Ali bin Abi Thalib pada umumnya adalah para gubernur atau pejabat yang berasal dari keluarga besar Kholifah Usman bin Affan . Mereka menuntut pembunuh Kholifah Usman bin Affan ditangkap terlebih dahulu. Setelah itu barulah masalah pergantian pemimpin dibicarakan.

Sebaliknya, pihak Ali bin Abi Tahlib  berpendapat bahwa masalah kepemimpinan sebaiknya diselesaikan terlebih dahulu. Seteleh itu, barulah pembunuh  Kholifah Usman bin Affan dicari bersama-sama. Perbedaan pendapat tersebut awal pecahnya persatuan kaum muslimin saat itu. Akhirnya Ali bin Abi Thalib tetap diangkat sebagai  kholifah meskipun ada beberapa kalangan yang tidak tersedia mengakuinya.

Khalifah Ali bin Abi Thalib adalah seorang pemimpin yang disiplin, tegas, dan keras dalam membela kebenaran. Dalam kondisi tertentu, khalifah Ali bin Abi Thalib lebih mengutamakan kebenaran yang diyakininya daripada persatuan. Khalifah Ali bin Abi Thalib juga sangat menjunjung tinggi keputusan yang sudah menjadi kesepakatan mayoritas. Kholifah Ali bin Abi Thalib melaksanakan langkah-langkah yang dapat dianggap sebagai prestasi yang telah dicapai.

1.          Mengganti Pejabat yang Kurang Cakap.

Kholifah Ali bin Abi Thalib menginginkan sebuah pemerintahan yang efektif dan efisien. Oleh karena itu, beliau kemudian mengganti pejabat-pejabat yang kurang cakap dalam bekerja. Akan tetapi, pejabat-pejabat tersebut ternyata banyak yang berasal dari keluarga Kholifah Usman bin Affan ( Bani Umayah ).

2.          Membenahi Keuangan Negara ( Baitul Mal ).

Setelah mengganti para pejabat yang kurang cakap, Khalifah Ali bin Abi Tahlib kemudian menyita harta para pejabat tersebut yang diperoleh secara tidak  benar. Harta tersebut kemudian disimpan di Baitul Mal dan digunakan untuk kesejahteraan rakyat.

3.          Memajukan Bidang Ilmu Bahasa.

    Pada saat Kholifah Ali bin Abi Thalib memegang pemerintahan , Wilayah Islam sudah mencapai India. Pada saat itu , penulisan huruf hijaiyah belum dilengkapi dengan tanda baca, seperti kasrah, fathah, dhommah dan syaddah. hal itu menyebabkan banyaknya kesalahan bacaan teks Al-Qur’an dan Hadits di daerah-daerah yang jauh dari Jazirah Arab.

    Untuk menghindari kesalahan fatal dalam bacaan Al-Qur’an dan Hadits. Kholifah Ali bin Abi Thalib memerintahkan Abu Aswad ad Duali untuk mengembangkan pokok-pokok ilmu nahwuyaitu ilmu yang mempelajarai tata bahasa Arab. Keberadaan ilmu nahwu diharapkan dapat membantu orang-orang non  Arab dalam mempelajari sumber utama ajaran islam, yaitu Al-Qur’an dan Hadits.

4.          Bidang Pembangunan

     Salah satu pembangunan yang mendapat perhatian khusus dari Khalifah Ali bin Abi Thalib adalah pembangunan Kota Kuffah. Pada awalnya kota Kufah disiapkan sebagai pusat pertahanan oleh Mu’awiyah bin Abi Sufyan. Akan tetapi , Kota Kufah kemudian berkembang  menjadi pusat ilmu tafsir, ilmu hadits,ilmu nahwu dan ilmu pengetahuan lainya.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *