1. Pengertian

Sa’i   menurut  bahasa artinya  ‘’berjalan’’ atau

‘’berusaha’’. Menurut istilah, sa’i berarti berjalan dari s} afa ke Marwah, bolak-balik sebanyak tujuh kali yang dimulai dari s}afa  dan berakhir di Marwah, dengan syarat dan cara-cara tertentu.

 

  1. Hukum Sai

Menurut Imam Syafi’i, Maliki, dan Hanbali, sa’i

adalah salah satu rukun haji dan umrah yang harus dikerjakan oleh  jemaah haji; jika  seseorang tidak mengerjakan sa’i maka ibadah haji dan umrahnya tidak sah. Sedangkan menurut  Imam Hanafi, sa’i adalah salah satu wajib haji yang harus dikerjakan oleh jemaah haji; jika seseorang tidak mengerjakannya ia harus membayar dam. Menurut Ibn Mas’ud,  Ubay bin Ka’ab, Ibn Abbas,  Ibn Zuhair dan Ibn Sirrin, sa’i

 

 

 

 

 

 

1272.

14   Al-Bukhari, nomor  hadits 1607; Muslim, nomor  hadits

 

itu hukumnya sunnah, dan tidak ada dam bagi yang meninggalkan.15

 

  1. Syarat Sai
  2. Didahului dengan thawaf;
  3. b. Dimulai dari bukit s}afa dan berakhir di bukit

Marwah;

  1. c. Menyempurnakan tujuh kali perjalanan dari bukit Shafa ke bukit Marwah dan sebaliknya dihitung satu kali perjalanan;
  2. d. Dilaksanakan di tempat Sa’
  3. Sunah Sai
  4. Setelah mendekati bukit s}afa membaca:
  5. b. Berjalan biasa di antara s}afa  dan Marwah, kecuali di sepanjang lampu hijau, jemaah laki-laki disunatkan berjalan cepat (berlari- lari kecil); jemaah haji perempuan tidak disunahkan lari-lari kecil;
  6. c. Saat naik ke bukit s}afa menghadap Kiblat dan membaca :

 

 

 

15  An-Nawawi,  al-Majmu’  Syarḥ al-Muhadzdzab,  Juz.VII,

 

  1. d. Dalam perjalanan antara s}afa dan Marwah jemaah berzikir kepada Allah atau membaca ayat-ayat Al-Qur’an dan berdoa untuk keselamatan dunia dan akhirat;
  2. e. Mengerjakan sa’i secara    berturut-turut

(muwalat) tanpa berhenti kecuali ada uzur.

 

  1. Sai Bagi jemaah Udzur

Bagi  orang  yang  sehat,   kuat  dan  mampu

berjalan, sebaiknya sa’i dilakukan dengan berjalan kaki, sedangkan bagi yang udzur disebabkan lemah atau sakit, boleh dilakukan dengan digendong, menggunakan kursi roda atau naik skuter matik.16

Sa’i   boleh   naik   kendaraan  berdasarkan  hadits

sebagai berikut.

 

 

للهُ

ا  َّ                                                                                                                             ص

بُّ

لنا   َ

اطَ

لوقي  للهادبع  نب  رباج  نع

 

لى َ

ِي َّ     ف

 

 

،تِي

يَ  ْ

ب   ،هِي تِي لحارَ         َ                                                                                                              َ

عادولا ةجح ف مَ لسَ وَ

هِي يلعَ

 

ْلاِي   َ       ع

َُ

َّ       ْ                                                                                                              َ

 

ْ

 

،هُ ولأسْ

َيلِي

،   َ                                                                                                                       شيلِي و ،سالنا هايرِيل

ةِي ورملاو   ا َ صلاابو

 

فِي  ْ                                                                                                                                                                ُ                                                                                                                                                                                                                                                           َ

َُّ

ََُ

ََْ      َ

 

شَ

ف  َّ

َ

 

ََّ

 

هُ و ُ

غ سَ

النَّ

ا نِيإف

 

 

 

 

16  Sa’i dengan berjalan kaki adalah sunnah menurut golongan madzhab Syafi’i, madzhab Maliki dan dalam satu riwayat madzhab Hambali. Sementara itu menurut madzhab Hanafi, sa’i dengan berjalan kaki hukumnya wajib dan apabila ditinggalkan wajib membayar dam. Berjalan kaki murupakan syarat sa’i menurut satu riwayat dalam madzhab Hambali dan Maliki. Sa’id Basyanfar, al-Mughni fi Fiqh al-Hajj wa al’Umrah, hlm. 234.

 

Artinya;

Dari  Jabir  bin  ‘Abdullah  ra.  berkata; Nabi Saw  ketika tawaf pada haji wada’ dengan menaiki tunggangannya ,  dan juga ketika sa’i di Safa dan  Marwah, orang ramai melihatnya dan beliau dapat menyelia untuk mereka bertanya kepada beliau, maka sesungguhnya orang ramai mengerumuni beliau.17    (HR.Muslim  dari Jabir ra.).

Apabila  seseorang  tanpa   udzur   melakukan sa’i dengan naik kendaraan maka hukumnya diperbolehkan dan tidak makruh, hanya saja ini menyelisihi yang lebih utama dan tidak ada kewajiban membayar dam atasnya.18

 

  1. Ketentuan Lain

Selain   itu,   ada  beberapa  ketentuan  terkait

dengan sa’i sebagai berikut :

  1. Menurut jumhur ulama’, dalam sa’i tidak dipersyaratkan seseorang harus suci dari hadas besar dan hadas kecil;
  2. b. Sa’i dikerjakan setelah tawaf ifadhah dan tawaf

umrah;

 

 

 

 

 

1633

17   Muslim, nomor hadits,  1273. Al-Bukhari nomor hadist,

 

18  An-Nawawi, Al-Majmu’ Syarh al-Muhadzdzab li as-Syirazi

 

juz, VII hal. 103.

 

  1. c. Bagi jemaah yang melaksanakan haji ifrad dan qiran tidak perlu melakukan sa’i lagi ketika melakukan tawaf ifadhah jika  ia telah melaksanakan sa’i setelah tawaf qudum;
  2. d. Tidak ada sa’i sunat

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *