Daftar Isi

 

  1. Keluarga Kerajaan Dalem Solo……………………..  1

 

  1. Dewi Kayangan Mencari Bau Wangi ………………  8

 

  1. Perjalanan Empat Bersaudara …………………….. 17

 

  1. Asal-Usul Nama Desa dan Gelar Putra Dalem Solo ………………………………………………  21

 

  1. Pohon Taru Menyan dan Desa Trunyan …………. 30

 

  1. Putri Cantik di Bawah Pohon Taru Menyan …….. 33

 

  1. Pura dan Ratu Sakti Pancering Jagat ……………. 41

 

Keluarga Kerajaan Dalem Solo

 

 

 

Pada suatu masa, Kerajaan Surakarta dipimpin oleh seorang raja yang adil dan bijaksana yang bernama Raja Dalem Solo. Sang Raja sangat dihormati dan disegani oleh  rakyatnya.   Raja Dalem Solo memiliki  tiga  putra dan satu putri  yang sangat tampan  dan cantik.  Sebut saja Putra Sulung Dalem Solo, Putra Kedua Dalem Solo, Putra Ketiga Dalem Solo, dan si bungsu Putri Keempat Dalem Solo. Keluarga  kerajaan  tersebut  hidup  rukun dan damai.

Suatu hari ketika sedang duduk di taman keputren bersama  dayangnya,  tiba-tiba Putri  Keempat  Dalem Solo berteriak dan terpekik.

“Mbok Dayang, apakah kau mencium bau wangi sepertiku?” tanya Putri Keempat. Putri pun masih tetap mengendus-endus bau wangi itu.

Dayang juga ikut merasakan bau wangi dan mencoba untuk lebih merasakan lagi.

“Sembah dalem,  Kanjeng Putri,  benar  sekali, bau

 

ini, oh, hem … berasal dari mana, ya?” tanggap dayang

 

 

 

 

1

 

itu  sambil berdiri  dari  duduknya dan berjalan  menuju arah timur  taman.

“Tidak salah, Kanjeng Putri. Bau harum ini dari arah timur,  tetapi  …”

“Tetapi, tetapi  mengapa, Mbok Dayang?” Putri pun ikut bangkit dari tempat duduknya mendekati Mbok Dayang dan melanjutkan ucapannya.

“Wanginya sangat menyejukkan. Bunga apa gerangan hingga wanginya sangat memesona begini, Mbok?” ujar Putri Keempat Dalem Solo sambil menarik napas dalam. Dalam sekali seakan berada di lingkungan wangi itu.

“Nah,  itu,  Kanjeng Putri,  hamba tidak  tahu, wangi bunga atau wangi lainnya, sungguh bau ini sangat harum.”

“Baiklah,  Mbok Dayang, mari kita masuk dan lapor kepada Ayahanda Raja.”

Putri   Keempat  Dalem  Solo  dan   Mbok   Dayang masuk ke istana. Putri berjalan sambil setengah berlari menghampiri  ketiga  kakaknya  yang  sedang duduk  di

balai bendul bersama ayahandanya.

 

 

 

 

 

2

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

3

 

“Ada apa, Dinda? Mengapa kau terengah-engah begitu?” tanya Putra Sulung Dalem Solo. Sementara itu, kedua kakak dan ayahandanya memandanginya dengan heran.

“Sembah bakti, Ayahanda. Sembah bakti, Kakanda.” Sambil tergopoh-gopoh  Putri Keempat Dalem Solo menceritakan apa yang dialaminya di taman. Setengah tidak percaya, ketiga kakak dan ayahandanya kemudian keluar menuju Taman Keputren.

“Hemm,   hemm,  hemm,  harumnya,”  kata   Putra

 

Kedua Dalem Solo.

 

“Wangi  apakah ini?”  sambung Putra Ketiga Dalem

 

Solo.

 

Raja Dalem Solo mendekat ke arah timur  keputren dan berputar berkali-kali sambil terus merasakan keharuman wangi yang entah dari mana asalnya. Ketika semua dalam keadaan diam,   Raja Dalem Solo pun berkata,  “Putra-putriku, ketahuilah,  wangi  ini  adalah pertanda untuk kalian mengembara.”

Keempat  putra   Dalem  Solo  saling  pandang  dan

 

tidak mengerti apa yang dikatakan ayahandanya. Belum

 

 

 

 

 

4

 

selesai Raja Dalem Solo menjelaskan maksudnya, Putra Ketiga Dalem Solo menimpali, “Apakah itu artinya  kami harus meninggalkan istana ini?”

“Benar  begitu,  Ayahanda?”  lanjut  Putri  Keempat

 

Dalem Solo dengan wajah yang semakin tidak mengerti.

 

Ayahanda menghela napas panjang. Raut mukanya tampak serius memandang keempat putra putrinya.

“Tenang, anak-anakku,” Raja pun melanjutkan perkataannya. “Benar, kalian harus mencari tempat sumber wangi  itu.  Tempat  itu  akan menuntun  kalian pada kehidupan yang sesungguhnya. Permintaan ini adalah titah, anak-anakku.”

Mereka terdiam dan pikiran menerawang jauh meresapi titah  ayahandanya. Lalu, mereka terkejut dengan suara ayahandanya.

“Bagaimana, anak-anakku?”

 

Sendika dawuh, Ayahanda,”  keempat putra Dalem

 

Solo menjawab serempak.

Tersebutlah   Raja  Dalem  Solo  dan  keempat putranya  beberapa hari  ini  mencium bau harum yang tidak diketahui  dari mana sumbernya. Sebelum mereka

 

 

 

 

 

5

 

berangkat,    segala    perbekalan    yang    perlu    dibawa disiapkan dengan matang.

Keesokan harinya,  keempat putra  Dalem Solo bersiap, lalu menghadap Raja Solo untuk berpamitan.

“Ayahanda,  kami pamit.  Hamba dan adik-adik mohon restu meskipun kami belum mengerti apa tujuan pengembaraan  ini,”   kata  Putra  Sulung  Dalem  Solo. “Kami sembah simpuh kepada Ayahanda. Kelak kami akan temukan apa yang Ayahanda maksud.”

Terlihat  putri  bungsunya terisak  duduk di samping ayahandanya. Sambil memeluk putrinya, Raja Dalem Solo berkata, “Baiklah,  putra-putraku, kuizinkan kalian mengembara mencari bau wangi itu. Jagalah adik- adikmu, Putra Sulung, terutama adik kecilmu ini.”

Begitulah pesan Raja Dalem Solo kepada Putra Sulung Dalem Solo. Putra Sulung bertanggung jawab memimpin adik-adiknya untuk perjalanan jauh ini.

Raja pun melepas kepergian keempat putranya dengan perasaan   sedih. Lalu, pergilah  keempat anak Raja  Dalem  Solo  meninggalkan   Kerajaan   Surakata

menuju wilayah timur  Jawa.

 

 

 

 

 

6

 

 

 

 

 

 

Keterangan:

***

 

Keputren             : bagian  istana   tempat   tinggal   para putri  raja (bangsawan)

Sembah dalem    : hormat hamba

 

Balai bendul        : rumah tempat  menanti  orang-orang yang hendak menghadap raja

Titah                   : perintah   (biasanya  dari  raja)   yang harus dipatuhi

Sendika dawuh   : ya, bersedia

 

Sembah simpuh  : hormat dengan penuh takzim

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

7

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

8

Dewi Kayangan Mencari Bau

 

Wangi

 

 

 

Dikisahkan pula dalam waktu bersamaan, bau harum itu tercium hingga ke langit. Karena sangat harum, ada seorang dewi yang terpesona oleh bau harum itu. Sang Dewi pun mencari-cari sumber bau wangi tersebut.

”Hemm, aku harus menemukan sumber bau harum ini.”  Sang Dewi menghirup wangi sedalam mungkin sambil berkata  dalam hati,  ”Entah  apa petanda wangi ini.”

Sang Dewi berkata  lagi, ”Jika  aku menemukan sumber  wangi  itu,   di  mana  pun  berada,  aku  akan menjaga bau wangi itu dan aku akan berdiam diri di sana.” Ucapan itu menjadi kekuatan Sang Dewi.

”Baiklah,” demikian tekad Sang Dewi untuk mencari sumber wangi itu.

Karena  di  sekeliling  langit   tidak  ditemukan   bau harum  itu,   Sang Dewi  pun  mencari  di  tempat  lain.

Sampai akhirnya,  Sang Dewi memutuskan untuk  pergi

 

 

 

 

 

 

8

 

ke marcapada.  Dewi pun turun  ke bumi dan mencari sumber bau harum itu.

Kian lama bau wangi itu mendera Sang Dewi. Hari demi  hari,   bahkan  berbulan-bulan  Sang Dewi  tidak putus asa. Tekadnya telah bulat untuk mencari tempat asal bau wangi.

Dengan kekuatannya, Sang Dewi mulai memfokuskan pancaindranya. Hidungnya digunakan untuk membaui dengan saksama. Matanya melihat   ke bumi, tempat mana yang dirasa mengeluarkan sumber wangi yang meresahkan hatinya.  Tidak lupa Sang Dewi meminta petunjuk kepada Tuhan untuk memberi jalan keluar.

”Tuhan  Yang Mahatahu,  berilah  petunjuk  hamba- Mu ini untuk menemukan bau harum itu.”

Sambil terus  berdoa dan berusaha, Sang Dewi akhirnya  mendapat  bisikan  untuk  langsung  turun   ke suatu tempat di bumi.

”Turunlah ke bumi, ada sebuah pulau yang banyak pohon besar dan tinggi menjulang.  Akan tetapi, hanya

ada satu pohon tinggi, besar, dan dahannya rimbun yang

 

 

 

 

 

 

 

9

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

10

 

berbau harum.”  Bisikan suara itu  terngiang-ngiang di telinga Sang Dewi.

Setelah  mencari  beberapa  lamanya,  akhirnya  ia tiba  di  tempat  bau  harum  itu.  Tepatnya,  di  sebuah tempat  dekat  sumber mata air  terdapat pohon tinggi menjulang yang mengeluarkan bau wangi menyengat. Tanpa ragu  lagi,  Sang Dewi turun  dan menginjakkan kakinya ke tanah untuk pertama kalinya. ”Ini adalah amerta.  Engkau bisa menemukan bau wangi di tempat ini dan kewajibanmu adalah menjaganya,” bisik Sang Hyang Widi kepada Sang Dewi.

”Baiklah, Ida Betara, hamba akan menjaga dan menuruti  sepenuhnya sebagai kehendak Betara,” demikian sembah Sang Dewi kepada Ida Betara. Setelah selesai suara itu lenyap, gaiblah seketika Ida Betara.

Dengan saksama Sang Dewi mengelilingi  pohon tinggi  menjulang itu.  Ia merasai baunya dengan penuh kedamaian  hatinya.   Ia  merasakan  ketenangan  yang luar biasa.

”Seperti  janjiku,  aku akan menjaga pohon ini. Aku

 

akan  tinggal   dekat  pohon  ini.”   Tanpa  disadarinya,

 

 

 

 

 

11

 

Sang Dewi lupa bertanya kepada Ida Betara, apa nama pohon wangi ini. Sang Dewi kembali duduk bersila dan bersemadi meminta petunjuk kepada Ida Betara.

Tidak lama setelah Sang Dewi bersemadi di sebelah pohon yang baru saja ditemukannya itu akhirnya, ia mendengar suara dari langit.

”Hai, Dewi, doa dan permohonanmu akan aku kabulkan asalkan kaurela mendiami tempat ini selamanya. Kelak akan ada manusia bumi mencari tempat ini.”

”Lalu,  jika hamba tidak  dapat  menepati  janji,  apa yang akan terjadi pada hamba?” Bertanyalah Sang Dewi kepada Ida Batara.

”Ingatlah, akan ada keturunanmu  kelak yang akan menggantikan keberadaanmu di bumi.”

”Terima kasih, oh, Ida Betara, hamba rela mendiami tempat ini. Lalu, apa nama pohon ini dan siapakah kelak yang akan datang ke tempat ini?”

”Sebut  saja pohon taru  menyan. Yang datang  ke

 

tempat  ini adalah bangsawan dari dataran  Jawa tidak

 

 

 

 

 

 

 

12

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

13

jauh  dari  tempat   ini.”   Setelah  berkata   demikian, suara gaib itu lenyap.

Karena sudah telanjur jatuh  hati  dengan pohon ini, tanpa berpikir panjang Sang Dewi menerima syarat  dari  suara gaib itu.  Mulai  hari  ini

Sang Dewi tinggal di tempat itu. Seiring waktu berjalan, tempat itu dinamakan Trunyan.   Asal-muasal   dari   pohon taru        menyan          kemudian menjadi

nama legenda Desa Trunyan.

 

Singkat cerita, pada suatu siang, kehidupan Sang Dewi dimata-matai oleh Sang Surya, Matahari. Ketika Sang Dewi sedang asyik mengelilingi pohon taru menyan sambil mengajak bicara      pohon

 

tersebut, Sang Surya pun mengganggunya. Bahkan, apa saja yang dilakukan Sang Dewi,    pancaran sinar Sang Surya selalu mengikutinya.  Hal ini sangat mengganggu Sang Dewi dan membuatnya marah kepada Sang Surya.

Kemudian, Sang Dewi masuk ke dalam gua, Sang Hyang Surya pun tidak berhenti mengikutinya.  Sinar matahari yang sangat panas masuk ke dalam gua. Sang Dewi tidak mampu menahan kemarahannya. Lalu, Sang Dewi dengan sengaja memunggungi Sang Surya. Perilaku Sang Dewi dianggap telah menghina Sang Hyang Surya. Sebagai akibat  kenakalannya, Sang Dewi dikutuk  oleh Sang Surya. Sang Dewi secara gaib mengandung dan melahirkan seorang anak banci. Setelah itu, Sang Dewi juga melahirkan anak kembar, laki-laki  dan perempuan. Kelahiran kembar ini disebut kembar buncing. Orang- orang di Bali masih menganggap bahwa untuk kelahiran kembar buncing harus dilakukan  ritual demi kebaikan sang bayi. Secara berturut-turut Sang Dewi melahirkan anak  terakhir,  yaitu   bayi  perempuan.   Peristiwa   ini

dianggap aneh oleh Sang Dewi, tetapi ia ikhlas menjalani

 

 

 

 

 

 

 

14

 

kehidupannya. Dengan penuh kasih sayang, Sang Dewi membesarkan dan mendidik anak-anaknya seorang diri.

Singkat cerita, setelah anak-anaknya besar, Sang Dewi kembali ke langit dan anak-anaknya tinggal di Trunyan. Namun, sebelum meninggalkan anak-anaknya, Sang Dewi berpesan.

”Dengarkan,    anak-anakku,    Ibu    harus   kembali ke langit.  Ada hal  yang harus  Ibu  kerjakan  di  sana. Kalian sudah besar. Ibu tidak akan khawatir jika harus meninggalkan kalian di tempat ini. Kelak akan ada manusia yang menempati Desa Trunyan. Bahkan, di antara kalian ada yang menikah dengan salah satu dari mereka, manusia bumi yang menghampiri tempat ini.”

Dengan segera Sang Dewi melayang pulang ke langit.   Meskipun  ia  tidak   bisa  menempati   janjinya untuk tinggal selamanya di bumi, keturunannya telah menggantikannya.  Keempat anak Sang Dewi pun hidup rukun sambil menunggu manusia datang ke tempat  ini. Mereka menyibukan diri dengan merawat pohon taru menyan yang ada di Trunyan.  Demikianlah kisah Sang

Dewi beserta anak-anaknya.

 

 

 

 

 

15

 

 

 

 

 

 

Keterangan:

***

 

Marcapada          :  dunia nyata (tempat makhluk hidup);

 

bumi

 

Amerta                :  tidak    dapat    mati;    abadi;    tidak terlupakan

Taru menyan      : bahasa Latinnya  styrax benzoin atau pohon             Boswellia.   Pohon  balsamic yang              mengeluarkan       oleoresns aromatik yang dikumpulkan dari kulit pohonya. Bahasa Bali taru  berarti pohon, menyan berarti wangi atau harum

Kembar buncing:    bayi  yang  lahir   bersamaan,  yaitu

 

lelaki dan perempuan

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

16

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

17

Perjalanan Empat Bersaudara

 

 

 

Hari  telah   gelap.  Perjalanan  putra   Raja  Dalem Solo sampai di perbatasan  Jawa Timur  dan Selat Bali (dulunya disebut Selat Balamboang). Empat bersaudara itu tidak lain adalah Putra Sulung Dalem Solo, Putra Kedua Dalem Solo, Putra Ketiga Dalem Solo, dan Putri Keempat Dalem Solo. Mereka memutuskan untuk bermalam di sebuah desa.

Desa itu sangat sepi karena penduduknya telah menghentikan  kegiatannya.  Mereka  telah  tertidur lelap.  Keempat  putra  Dalem Solo menginap  di  salah satu  rumah  penduduk  yang  tempatnya   paling  ujung desa. Mereka beristirahat untuk memulihkan tenaga. Keesokan harinya,  mereka melanjutkan  perjalanan menuju Pulau Bali.

Dalam  pengembaraan  tersebut,  akhirnya   mereka tiba di wilayah barat Pulau Bali. Bali adalah sebuah pulau dengan pemandangan elok dan sangat subur. Keheningan di sepanjang perjalanan  menunjukkan  betapa  keempat

putra Dalem Solo menikmati keindahan Bali.

 

 

 

 

17

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

18

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Hampir mencapai tujuan, langkah kaki empat bersaudara membawa di tepi jurang dengan kedalaman kira-kira 6.000 kaki. Di seberang jurang terdapat desa kecil seperti pulau asing.

Setelah sampai di antara  batas Pulau Bali sebelah timur,  yaitu  antara  Desa Culik yang terletak di Karangasem dan Desa Tepi yang terletak di perbatasan Kabupaten Karangasem dan Buleleng, keempat anak Dalem Solo mencium bau harum lebih menyengat. Mereka makin penasaran akan bau harum itu.

Mereka   terus   mencari   dan  berjalan   menyusuri daerah satu ke daerah lainnya.  Ketika mereka tiba  di

 

daerah Batur,  bau harum itu makin menyengat hidung. Mereka beranjak menikmati pemandangan indah di Gunung Batur, yaitu danau dengan kawah dan panorama di sekelilingnya yang mengagumkan di batas cakrawala.

Gunung Batur secara terus-menerus  mengeluarkan gumpalan asap dari dua kawahnya disertai  raungan binatang di hutan rimba. Setibanya di kaki selatan Gunung Batur, putri  bungsu dari anak Dalem Solo memutuskan  untuk  tinggal  di tempat  itu.  Tempat  itu kini dikenal dengan Pura Batur.

”Kakanda,   izinkan  dalem  tinggal   di  tempat   ini. Dalem sangat mencintai tempat ini. Silakan, Kakanda melanjutkan perjalanan untuk mencari bau harum itu.”

”Baiklah, Kakanda izinkan jika Adinda mau tinggal di sini. Jaga diri Adinda baik-baik,” kata Putra Sulung Dalem Solo yang sangat menghargai putusan adik bungsunya.

Ketiga  putra  Dalem Solo menyetujui  Putri  Keempat untuk  tinggal  selamanya di tempat ini. Hal ini dilakukan oleh Putri  Keempat  sebab ia tidak  kuat  melalui  jalanan berbatu, menanjak, curam, dan terjal. Lalu, mereka bertiga

meninggalkan adik perempuannya tinggal di tempat itu.

 

 

 

 

 

19

 

 

Kawasan pura ini terletak di Desa Batur, Kecamatan Kintamani,   Kabupaten  Bangli.  Pura  Batur  berdiri   di dekat tepi barat daya Danau Batur. Pura Batur  disebut juga  Pura  Pradana.  Pura  Batur   merupakan  tempat Tuhan yang dipuja untuk menguatkan spiritual umat dalam membangun kemakmuran masyarakat. Seluruh penduduk Bali telah membuat pelingih besar dan kecil sebagai bekal bakti perbuatan manusia.

Gelar Putri  Keempat Dalem Solo tersebut  setelah menjadi dewi adalah Ratu Ayu Mas Maketeg. Sampai sekarang nama Ratu Ayu Mas Maketeg melegenda di Desa Trunyan. Bahkan, Pura Batur masih berdiri megah hingga  kini.  Legenda ini  memperlihatkan  Pura  Batur yang disebut  oleh pemerintah  dengan nama Kalangan Anyar  sama dengan Desa Batur,  Gunung Batur,  dan

Danau Batur yang tidak bisa dipisahkan lagi.

 

 

 

 

 

 

Keterangan:

***

 

Dalem (bahasa Jawa): saya

 

 

 

 

 

 

 

20

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

21

Asal-Usul Nama Desa dan Gelar

 

Putra Dalem Solo

 

 

 

Setelah meninggalkan Putri Keempat Dalem Solo, ketiga saudara laki-lakinya melanjutkan  perjalanan menyusuri Danau Batur.  Di sebelah Danau Batur terdapat gunung berapi,  Gunung Batur.  Danau Batur adalah danau bekas kaldera. Gunung Batur berada sekitar 1.030 meter di atas permukaan laut (dpl).

Ketika tiba  di suatu tempat  yang datar  di sebelah barat daya Danau Batur, mereka mendengar suara seekor burung. Hari masih pagi sekali. Matahari baru muncul dari  peraduannya dari  ufuk timur. Putra Ketiga Dalem Solo merasa senang dengan suara burung tersebut. Bahkan, ia berteriak melihat burung itu berkicau tanpa henti dan makin lama semakin bagus.

”Kakanda, berhentilah sejenak, dengarkan suara burung itu,” sambil tertawa riang Putra Ketiga Dalem

Solo berkata kepada Putra Sulung Dalem Solo.

 

 

 

 

 

 

 

 

21

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

22

 

”Jangan  berulah seperti  anak kecil, Adinda. Ingat tujuan kita melakukan perjalanan ini,” ujar Putra Sulung Dalem Solo mengingatkan adiknya.

“Ah,   Kanda.  Sebentar  saja,”   kata  Putra  Ketiga Dalem Solo sambil terus merajuk untuk menyuruh kedua kakaknya untuk berhenti  dan beristirahat.

Putra Sulung Dalem Solo terus mengingatkan adiknya. “Ingat, Dinda, aku tidak segan-segan meninggalkanmu di sini jika kau terus berisik.”

”Kanda, aku hanya ingin menikmati indahnya suara burung itu. Mengapa Kanda tidak beri waktu untuk aku melepas penat?”

”Tingkah  Dinda  membuat  Kanda marah.  Baiklah, jika itu keinginanmu, Dinda.”

Putra Sulung tetap  berjalan  dan diikuti  oleh Putra Kedua Dalem Solo dari  belakang. Putra  Kedua hanya bisa  diam  dan  tidak   berani   menentang   perkataan kakak tertuanya. Perjalanan panjang yang mereka tempuh sangat melelahkan. Tidak terasa mereka sudah berbulan-bulan   meninggalkan    Kerajaan    Surakarta

untuk mencari bau harum itu.

 

 

 

 

 

23

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

24

Mereka mengarungi sungai, hutan belantara yang luas, dan menaiki terjalnya tebing-tebing gunung di bawah matahari  yang menyengat. Putra Ketiga Dalem Solo bersikeras untuk  menangkap burung itu.  Sesekali burung-burung itu berbunyi menggoda Putra Sulung, tetapi  tidak dihiraukan.

”Kanda, tunggulah  sebentar, aku akan menangkap burung  itu  untuk  teman  perjalanan  kita,”  teriaknya di  belakang kakaknya.  Akhirnya,  Putra  Ketiga  Dalem

 

Solo berhasil menangkap burung Jalak Bali dan berlari mengejar kedua kakaknya.

”Kanda, aku berhasil menangkap burung ini. Ayolah, Kanda, dengarlah begitu bagus suaranya bernyanyi,” kata Putra Ketiga Dalem Solo sambil memamerkan kepada kedua kakaknya.

Apa yang dilakukan adik ketiganya membuat Putra Sulung marah. Tindakan ceroboh adiknya tersebut membuat   kakak   tertua  memutuskan   agar   adiknya tinggal di tempat ini. Putra Ketiga tidak melanjutkan pengembaraan bersama mereka lagi. Akan tetapi, Putra Ketiga Dalem Solo tidak mau tinggal di tempat itu.

”Dinda,  dengan  terpaksa,  Dinda  tinggal  di  sini,”

 

putus Putra Sulung Dalem Solo.

 

”Ampun,  Kanda. Izinkan  aku tetap  ikut perjalanan ini,”  pinta Putra Ketiga Dalem Solo dengan memelas.

Putra Ketiga Dalem Solo masih mau melanjutkan perjalanan bersama kakaknya hingga menemukan sumber  bau  harum  yang mereka  cari.  Namun,  tetap

saja kakak tertuanya menginginkan adiknya tidak  ikut

 

 

 

 

 

 

 

25

 

perjalanan  lagi.  Mereka  sama-sama  bersikeras  tidak mau mengalah.

”Tidak, Dinda. Kau tinggal di tempat ini,” kata Putra

 

Sulung dengan suara keras.

 

”Tidak,    Kanda.    Aku    akan    tetap    ikut    Kanda,”

 

sambung Putra Ketiga dengan terbata-bata.

 

Kekerasan adiknya itu membuat kakak tertuanya marah. Saat amarahnya meluap, Putra Sulung Dalem Solo menendang adiknya dengan keras hingga adiknya jatuh bersila. Karena peristiwa  ini, tempat yang didiami Putra  Ketiga diberi  nama Desa Kedisan, yang berasal dari kata kedis yang dalam bahasa Bali berarti burung.

Itulah   sebabnya,   di    Desa   Kedisan   terdapat satu patung Betara yang duduk dalam sikap bersila. Betara  ini  tidak  lain adalah Putra  Ketiga Dalem Solo. Kemudian, ia bergelar Ratu Sakti Sang Hyang Jero yang memimpin Desa Kedisan. Kini,  Betara  ini  melinggih di Meru Tumpang Pitu di dalam Pura Dalam Pingit di Desa Kedisan.

Desa Kedisan adalah  sebuah desa yang  terletak

 

di   Kecamatan   Kintamani,   Kabupaten   Bangli.   Desa

 

 

 

 

 

26

 

Kedisan merupakan salah satu dari beberapa desa yang mengelilingi Danau Batur yang disebut sebagai wingkang ranu. Sejak itulah,  tempat  ini hingga sekarang dikenal Desa Kedisan.

Setelah meninggalkan adik ketiganya,  kedua putra Dalem Solo terus  menyusuri tepi Danau Batur  sebelah timur dan tiba di suatu dataran lain. Kira-kira setengah hari  perjalanan,   mereka  sampai  di  tempat   daratan itu. Dalam perjalanan itu, mereka bertemu dua orang perempuan. Kedua perempuan itu sedang melakukan kegiatan petan. Karena sangat senang melihat manusia di tempat ini, Putra Kedua Dalem Solo lalu menyapa dua perempuan tersebut.

”Hai, perempuan cantik, sedang apa kalian di sini?”

 

sapa Putra Kedua Dalem Solo.

 

”Kami sedang petan, wahai pemuda,” jawab kedua perempuan itu serempak.

Kedua pemuda pemudi yang sedang bertegur  sapa itu diacuhkan oleh Putra Sulung Dalem Solo. Lagi-lagi, Putra Sulung tidak menyukai sikap adiknya. Perbuatan

adiknya ini membuat Putra Sulung marah. Tanpa basa-

 

 

 

 

 

27

 

basi, adiknya pun diperintahkan agar tidak mengikutinya lagi  untuk   mencari  sumber  harum  yang  salama  ini mereka cari. Putra Kedua disuruh tinggal dan menetap di tempat ini.

”Seperti   adik  ketiga,  kau  harus  tinggal  di  sini,” kata  Putra  Sulung dengan nada tinggi.  Namun,  lagi- lagi adiknya menolak seperti adik ketiganya. Hal ini membuat kakaknya naik pitam. Kemudian, Putra Sulung tanpa ampun lagi menendang adiknya dengan keras hingga jatuh  melingkuh. Bermula dari  peristiwa  inilah asal usul Desa Abang berkembang menjadi desa yang makmur.

Meskipun dengan hati tidak rela, akhirnya  adiknya tinggal di tempat ini dan menjadi pemimpin di Desa Abang.  Sampai  kini,   di  daerah  ini   masih  terdapat patung  Betara  dari  batu  dalam sikap melingkuh. Dari kata melingkuh ini kemudian desa itu diberi nama Desa Abang Dukuh. Menurut asal usul kata yang diketahui rakyat setempat, dukuh berasal dari kata melingkuh. Kemudian,  disebut  juga  Abang karena  desa tersebut

merupakan bagian dari Desa Abang.

 

 

 

 

 

28

 

 

Tidak ada yang sanggup membantah perkataan Putra Sulung Dalem Solo. Dengan perasaan menyesal, ia meninggalkan adiknya dalam keadaan telungkup. Sebagai kakak tertua, ia tidak  mampu menjaga adik- adiknya seperti  kehendak ayahandanya.  Putra  Sulung lalu  melanjutkan  perjalanannya   mencari  sumber  bau

harum seorang diri.

 

 

 

 

 

 

Keterangan:

***

 

Wingkang ranu           : sebutan  untuk  desa-desa  yang berada di daerah super vulkano Batur

Betara                         : dewa

 

Kedis                          : berarti    burung    dalam    bahasa

 

Bali

 

Petan                         : mencari kutu di rambut

 

Meru Tumpang Pitu   : bangunan  suci dalam  kuil  yang beratap tujuh tingkat

Melinggih                    : bersemayam

 

Melingkuh                   : telungkup

 

 

 

 

 

29

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

30

Pohon Taru Menyan dan Desa

 

Trunyan

 

 

Keesokan harinya Putra Sulung Dalem Solo berjalan seorang diri melanjutkan pencarian sumber bau harum. Satu  per  satu  adiknya  tinggal  di  Desa Batur,  Desa Kedis, dan Desa Abang. Putra Sulung Dalem Solo mulai kesepian, tetapi ia tegar mengingat akan tujuannya semula. Ia berjalan ke arah utara menyusuri pinggir Danau Batur yang curam dan terjal  di sebelah timur.

”Adik-adikku, maafkan  Kanda.  Maafkan  jika  aku salah meninggalkan kalian. Ayahanda, maafkan, putramu ini,”  katanya dalam hati.

Sejenak Putra  Sulung Dalem Solo berhenti  di tepi danau. Ia  beristirahat di bawah pohon beringin  yang rindang sambil menikmati perbekalannya yang masih tersisa.  Putra Sulung menikmati  makanan yang ia sukai. Sebentar  kemudian,  ia  melihat   sekelilingnya  sangat sepi. Ia mulai menghirup-hirup udara di sekitarnya.

”Apakah hanya aku yang bisa mencium bau wangi di

 

sekitar sini? Apakah pohon yang wangi itu tidak jauh dari

 

 

 

 

30

 

sini?”  Putra Sulung Dalem Solo bertanya  kepada dirinya sendiri. Setelah itu, ia menyandarkan tubuhnya di bawah pohon beringin dan sesaat tertidur pulas. Dalam tidurnya tiba-tiba ia melihat pohon yang selama ini dicarinya.

”Ketahuilah, wahai Pangeran, pohon yang sedang kau cari itu bernama taru menyan. Taru berarti pohon, sedang menyan berarti harum. Pohon taru  menyan ini, hanya tumbuh  di daerah dekat sini. Pergilah terus  ke arah utara, akan kaudapati pohon yang tinggi menjulang. Di sana ada seorang dewi menunggumu. Seorang dewi cantik sedang menyisir rambut  panjangnya di bawah pohon  taru  menyan. Kelak  tempat  itu  akan  menjadi Desa Trunyan. Tentu, kau akan menjadi raja di sana.” Demikian suara yang ia dengar di mimpinya. Pelan suara itu pun menjadi samar dan menghilang.

Tersentak. Putra Sulung Dalem Solo terbangun dari tidurnya. Ia mencubit kedua pipi dan tangannya, sambil berkata, ”Ini bukan mimpi.”

”Jadi,  pohon itu taru  menyan yang kemudian lebih dikenal sebagai Desa Trunyan nantinya,” katanya nyaris

tidak   terdengar.  Mimpi  Putra   Sulung  bukan  hanya

 

 

 

 

 

31

 

bunga tidur. Lagi pula mimpi yang ia alami benar-benar petunjuk  yang sangat berarti. Akhirnya,  titik terang mulai terjawab  pencarian Putra Sulung Dalem Solo.

Perjalanan  dilanjutkan lagi.  Putra  Sulung  Dalem Solo pun terus  berjalan  menyusuri  bukit  yang terjal. Putra Sulung terus melanjutkan perjalanan.

 

 

***

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

32

 

Putri Cantik di Bawah Pohon

 

Taru Menyan

 

 

 

Telah cukup Putra  Sulung Dalem Solo melakukan perjalanan mencari sumber bau harum. Setelah meninggalkan Putra Kedua Dalem Solo di Desa Abang, akhirnya, ia tiba di suatu dataran lagi.

Ketika matahari mulai bergeser menuju siang, lalu Putra Sulung Dalem Solo berdoa sejenak, semoga ia dan adik-adiknya  yang ditinggalkan  di desa sebelumnya, senantiasa berada dalam lindungan-Nya. Pada saat ia sedang bersembahyang dengan dupa di depannya, lalu datang Ida Betara bersabda kepadanya.

”Wahai, anak manusia, janganlah beristirahat di sini. Lebih baik berjalanlah  ke utara  lagi. Di sana ada anak Dewi menunggumu dan beristirahatlah kau di sana.” Begitulah sabda Ida  Betara, lalu lenyaplah dari pandangan Putra Sulung Dalem Solo.

Tanpa berpikir  panjang  lagi,  Putra  Sulung Dalem

Solo  berjalan  ke  arah  utara.   Sesampainya  di  sana, dijumpainya  pohon besar dan rumah kecil di samping

 

 

 

33

 

pohon. Di depan pohon tinggi berbau harum, tepat di hadapannya, duduk seorang perempuan yang sangat cantik. Ia bergegas menyapa perempuan cantik itu.

”Wahai, putri  cantik,  apa yang sedang kaulakukan di situ?” tanya Putra Sulung Dalem Solo dengan takjub.

Ia mendekat ke sumber bau wangi itu dengan pelan dan  terus   memandangi  seorang  dewi  yang  teramat cantik.  Dewi itu  sedang duduk dengan rambut  tergerai di bawah pohon taru  menyan seorang diri.  Sumber bau harum yang ia cari berasal dari pohon yang disandari oleh perempuan cantik  itu.  Putra  Delem Solo pun menyukai Dewi yang duduk di bawah pohon taru menyan itu.

”Apakah kautahu nama pohon yang kausandari itu? Aku telah lama mencari sumber wangi,” tanya Putra Sulung Dalem Solo lagi.

”Oh!” pekik Sang Dewi kaget dan tidak  percaya melihat manusia pertama kalinya. Setelah rasa terkejutnya berkurang, ia bertanya balik, ”Siapa gerangan kau? Berani kau bertanya tentang  pohon ini? Siapa kau hingga bersusah payah mencari pohon taru

meyan?”

 

 

 

 

 

34

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

35

 

”Aku   Putra   Sulung   Dalem   Solo.   Aku   berasal dari Kerajaan Surakarta,” jawabnya lantang, lalu melanjutkan    rasa   keingintahuan    kembali.   ”Apakah kamu menjaga pohon ini dengan baik?”

”Iya,” jawab Sang Dewi. ”Saya yang selalu menjaga pohon ini bersama ketiga kakakku.”

”Kau  tinggal  di  sini?”  tanya  Putra  Sulung Dalem

 

Solo semakin penasaran.

 

”Tepatnya  di sebelah timur  pohon ini,”  jawab Sang

 

Dewi.

 

Tidak  lama  kemudian,   Putra   Sulung  dan  Sang Dewi saling berkenalan.  Sang Dewi merasa heran dan bertanya  lagi, ”Hanya untuk mencari sumber wangi ini kau sampai ke sini?”

”Benar sekali. Wangi ini tercium hingga kerajaanku, di tanah Jawa. Oh, inilah pohon taru menyan. Pandangan Putra Sulung tidak berkedip. Matanya silih berganti melihat pohon dan perempuan cantik itu.

”Iya, pohon ini taru meyan. Pohon ini kulitnya  yang mengeluarkan wewangian. Bagian batang dalamnya pun

mengeluarkan  wangi  yang sangat  menyengat  seperti

 

 

 

 

 

36

 

cendana.” Sang Dewi menjelaskan dan mengingat-ingat pesan yang pernah dikatakan  ibunya sebelum ibunya pergi ke langit.

”Akan  ada  manusia  yang  mencari  sumber  wangi ke tempat ini,”  ucapan ibunya sebelum meninggalkan bumi. Hari ini Sang Dewi melihat manusia untuk pertama kalinya. Hatinya berdegup kencang melihat ketampanan pemuda itu.  Begitu pula sebaliknya, Putra  Sulung pun sangat terpesona pada kecantikan Sang Dewi.

Udara kian memainkan aroma wangi di sekeliling tempat  itu.  Hal itu  seolah menandakan bahwa mereka telah memiliki perasaan yang sama. Singkat cerita, kemudian, Putra Sulung Dalem Solo menghadap kakak Sang Dewi untuk melamarnya.

”Apakah kau yakin untuk menikah dengan adikku?”

 

tanya kakak Sang Dewi.

 

”Sangat  yakin,  Kanda Putri,” jawab  Putra  Dalem

 

Solo.

”Jika  bersedia  menikahi  adikku,  ada  satu  syarat yang harus kaupenuhi,”  lanjut  kakak Sang Dewi.

 

 

 

 

 

 

 

37

 

”Apa  syarat  itu?”  tanya  Putra  Sulung Dalem Solo tidak sabar.

”Kamu  tinggal  di  tempat  ini  dan memimpin  desa ini.”

”Sangat  setuju,  Kanda Putri.  Dengan senang hati saya akan tinggal di sini dan memimpin tempat ini.”

Mendengar semua itu,  Kakak Sang Dewi pun menyetujui lamaran Putra Sulung Dalem Solo. Permohonan Putra Sulung Dalem Solo dikabulkan dengan syarat  bahwa ia harus menjadi pancer (pasak) dari jagat (dunia) mereka, yaitu menjadi pemimpin Desa Trunyan.  Syarat  ini  dengan  senang  hati  disanggupi Putra Sulung Dalem Solo. Akhirnya, Putra Sulung Dalem Solo menikahi  Sang Dewi. Mereka  hidup  bahagia dan Putra Sulung Dalem Solo memimpin desa tersebut.

Akhirnya,  Putra Dalem Solo bergelar Ratu Sakti Pancering  Jagat  yang  dipercayai   keberadaannya  di Desa Trunyan. Sementara itu, Sang Dewi bergelar Ratu Ayu Pingit Dalam Dasar. Ia  adalah Dewi Danu karena bersama putra  pertamanya,  hasil perkawinan  dengan

Ratu Sakti Pancering Jagat bernama Ratu Gedé Dalam

 

 

 

 

 

38

 

Dasar yang menguasai Danau Batur. Penduduk Trunyan dari Kasta Banjar Jaba adalah keturunan  mereka.

Setelah  bersatunya   Putra  Dalem  Solo dan  Sang Dewi, tempat yang mereka diami berangsur-angsur berkembang menjadi satu kerajaan kecil. Ratu Sakti Pancering Jagat menjadi rajanya. Dalam memimpin rakyat, Ratu Sakti Pancering Jagat sangat adil dan bijaksana.  Usaha memakmurkan  rakyatnya  pun  tidak sia-sia. Kerajaan tumbuh pesat dan tidak ada rakyatnya menderita. Namun, ada satu masalah yang dihadapi kerajaan. Raja pun mengumpulkan rakyatnya  dalam pertemuan di Balai Banjar.

”Apa yang harus kita lakukan agar kerajaan kita aman dari serangan musuh?”

”Apa ini soal bau harum pohon taru menyan, Raja?”

 

tanya salah satu rakyatnya.

 

”Iya, apa yang kamu katakan  sangat  benar.  Hal ini yang menjadi pikiran saya selama ini,”  kata Raja Pancering Jagat sambil memegang kepalanya.

Rakyat dan raja  berpikir  keras untuk  menemukan

 

jalan   keluarnya.   Karena  khawatir  kerajaan   diserbu

 

 

 

 

 

39

 

orang  luar   yang  terpesona   bau  harum  dari   pohon menyan, Ratu Sakti Pancering Jagat memerintahkan rakyatnya  untuk menghilangkan bau harum tersebut.

Salah satu cara terbaik  untuk  menghilangkan bau harum itu adalah dengan meletakkan jenazah rakyat Trunyan di bawah pohon menyan tersebut. Ratu Sakti Pancering Jagat tidak memperkenankan jenazah- jenazah orang Trunyan dikebumikan, tetapi dibiarkan membusuk di  bawah udara  terbuka,  di  bawah pohon taru menyan. Namun, bau busuk jenazah itu   tidak mengeluarkan bau busuk.

Sejak saat itu, Desa Trunyan tidak lagi mengeluarkan bau harum yang memesona. Akhirnya, penduduk Trunyan hidup damai dan sentosa di bawah kepemimpinan Raja Sakti Pancering Jagat tanpa ada rasa ketakutan desa mereka diserang penduduk lainnya.

 

 

***

 

 

 

Keterangan:

 

Balai Banjar: balai desa

 

 

 

 

 

40

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

41

Pura dan Ratu Sakti

 

Pancering Jagat

 

 

 

Perjalanan   Putra   Sulung   Dalem   Solo   mencari bau harum tidak  sia-sia.  Ringkas cerita,  Putra  Sulung Dalem Solo bergelar Ratu Sakti Pancering Jagat setelah menikah dengan Sang Dewi yang bergelar  Ratu Ayu Pingit Dalam Dasar.

Desa yang dipimpin oleh Ratu Sakti Pancering Jagat merupakan sejarah Desa Trunyan dengan segala aturan dan ajaran Hindu. Kehidupan mereka tidak kekurangan apa  pun.   Keberadaan  Ratu  Sakti   Pancering   Jagat menjadi legenda tersendiri di Desa Trunyan.

Keberadaan Ratu Sakti Pancering Jagat menjadi simbol kekuasaan wilayah yang kuat. Untuk melindungi bau harum, Ratu Sakti Pancering Jagat memerintahkan rakyatnya     melakukan    tradisi     pemakaman    yang dikenal hingga sekarang. Ide untuk melakukan tradisi pemakaman telah dibicarakan  dengan Ratu Ayu Pingit

Dalam Dasar.

 

 

 

 

 

 

41

 

”Setujukah Adinda dengan usul Kanda untuk menyembunyikan bau wangi ini?” tanya Ratu Sakti Pancaring Jagat.

”Kanda, apa yang menjadi putusan terbaik untuk desa  ini,   silakan,   Kanda,”   jawab   Ratu  Ayu  Pingit Dalam Dasar dengan tersenyum sambil melanjutkan ucapannya, ”Kanda, bagaimana dengan ibu Adinda di langit? Apakah beliau setuju dengan Kanda?”

”Oh, Ida  Betara. Aku tidak pernah memikirkan hal itu, Dinda,” ujar Ratu Sakti Pancaring Jagat sambil mondar-mandir berpikir.

”Kanda, suara apa ini? Mengapa bumi ini bergetar keras?” seru Ratu Ayu Pingit Dalam Dasar panik. Sementara  itu,   Ratu  Sakti  Pancering  Jagat  keluar melihat   apa  yang  terjadi  di  Desa  Trunyan.   Tidak pernah disangka Gunung Batur meletus dan memorak- porandakan Desa Trunyan. Setelah itu,  tidak ada yang tahu keberadaan Ratu Sakti Pancering Jagat.

Setelah Gunung Batur  dinyatakan  aman, Ratu Ayu memerintahkan  rakyatnya  untuk  mencari  keberadaan

Ratu  Sakti  Pancering  Jagat.  Namun,  tidak  satu  pun

 

 

 

 

 

42

 

rakyat  menemukan jasad pimpinannya.  Salah satu warga mengabarkan berita  ini kepada Ratu Ayu Pingit Dalam Dasar.

”Ampun, Ratu, kami tidak menemukan Ratu Sakti,” dengan wajah tertunduk warga itu menyembah Ratu Ayu.

”Oh, Ida Betara, di mana suamiku? Mengapa terlalu cepat beliau menghilang tanpa ditemukan raganya?” rintih Ratu Ayu Pingit Dalam Dasar.

Setelah selesai masa berduka, Ratu Ayu Pingit Dalam Dasar berkata kepada rakyatnya.  ”Baiklah, rakyatku,  kelak Desa Trunyan menjadi desa yang akan abadi  selamanya.  Desa  yang  dikenal  dunia  karena tradisi  dan keunikannya. Rakyatku, kembalilah bangun dan bersihkan desa ini,” perintah Ratu Ayu Pingit Dalam Dasar kepada rakyat Desa Trunyan. Rakyat pun kembali ke rumah masing-masing. Usai menyampaikan perintah itu, keberadaan Ratu Ayu Pingit Dalam Dasar pun tidak diketahui.

Hilangnya   Ratu  Sakti  Pancering  Jagat  ditandai

 

meletusnya   Gunung  Batur   yang  awalnya   dianggap

 

 

 

 

 

43

 

tenang. Bahkan, disusul Ratu Ayu Pingit Dalam Dasar yang gaib hilang entah ke mana. Rakyat Desa Trunyan pun hidup sebagaimana adanya, tanpa seorang pemimpin. Mereka hidup rukun dan menjalankan kehidupan sesuai dengan aturan dan ajaran Hindu.

Suatu hari, ada seorang petani Desa Trunyan yang sedang berburu dengan anjingnya menuju Belongan Trunyan.   Konon,  wilayah  Trunyan   waktu   itu   masih berupa hutan dan banyak satwa yang hidup di sana, termasuk kijang. Tiba-tiba terdengar olehnya, anjingnya menyalak-nyalak.

”Hei,  ada apa? Apa yang dilihat anjingku?”  tanya petani itu di dalam hati. Kemudian, petani mendekati tempat anjingnya berdiri. Petani melihat semak-semak.

”Oh, Ida Betara, apakah benda ini yang dilihatnya?” sambil  memperhatikan   dengan  saksama benda  kecil di bawah pohon rindang. Ternyata, benda itu sebuah patung, sebesar jamur payung, kira-kira setinggi 9 cm.

Petani mencoba mengangkat patung itu, tetapi tidak bisa diangkat dari tanah. Lalu, sebelum pulang, si petani

menutup patung itu dengan sebuah saab. ”Baiklah,  aku

 

 

 

 

 

44

 

tinggalkan  patung ini di sini. Esok aku akan datang lagi dengan warga desa,” kata petani itu di dalam hati, lalu pulang ke rumahnya.

Setibanya di rumah, petani itu bercerita kepada istrinya dan warga desa lainnya. Karena merasa penasaran, warga desa akan mendatangi esok paginya. Keesokan harinya, orang desa berduyun-duyun menuju tempat itu untuk menyaksikan benda ajaib itu. Anehnya, patung itu telah tumbuh menjadi lebih besar sehingga dapat mengangkat penutupnya.

”Aneh   sekali,  mengapa  patung   ini  membesar?” tanya petani itu kepada warga desa. Demikianlah setiap hari, patung itu kian hari semakin membesar. Setiap kali diperiksa,  patung  telah  bertambah  tinggi  dan  besar, baru  berhenti  tumbuh  setelah  mencapai ukuran  kira- kira empat meter.

Suatu kali, sebelum patung itu berhenti  tumbuh, masyarakat  Desa Trunyan  membuatkan  pelinggih gedong  untuk   patung  itu,   tetapi   atapnya   ditembus

kepala patung  itu.  Bahkan, hingga sekarang pelinggih

 

 

 

 

 

 

 

45

 

Kuil  Bali  Desa Pancering  Jagat  Bali  gedong  diganti dengan méru tumpang sebelas.

Lama-kelamaan,  keberadaan  pelinggih  empat tingkat dari atap teratas roboh dan tinggal tujuh tingkat. Hal  ini  hingga  sekarang  dipercayai  oleh  masyarakat Desa Trunyan.  Kemudian, di sekitar  patung  tersebut, dibangun kompleks bangunan suci yang dikenal dengan Pura Ratu Pancering Jagat. Hal ini dilakukan oleh masyarakat Desa Trunyan untuk keselamatan mereka.

Menurut  keyakinan masyarakat Desa Trunyan, patung ini bukan hasil karya manusia, melainkan piturun. Patung ini kini disemayamkan di dalam bangunan suci yang  berbentuk   pagoda  beratap   ijuk   tujuh   tingkat disebut dengan Méru Tumpang Pitu.

Pura Pancering Jagat merupakan pura yang memiliki arti  penting  bagi masyarakat  Desa Trunyan.  Pura ini sangat terkenal dan merupakan sebuah pura kuno yang dihormati oleh masyarakat Trunyan.

Pura Pancering  Jagat  yang terletak di kaki Bukit

Trunyan dan di sekitar  Danau Batur ini tampak sangat memesona karena  keindahannya.  Pintu  masuk utama

 

 

 

 

 

46

 

Pura Pancering Jagat   sebuah kori  agung menghadap ke barat. Masyarakat Desa Trunyan dalam menentukan arah mata angin berpatokan pada keberadaan gunung. Konsep arah kelod   adalah ke arah Danau Batur, sedangkan di daerah Bali lainnya seperti  di Denpasar, Gianyar, dan Badung, arah laut yang menjadi kelod-nya.

Demikian  akhir  kisah  Pura  Ratu  Pancering  Jagat yang masih terjaga keberadaannnya hingga sekarang. Masyarakat setempat menganggap patung tersebut sebagai dewa tertinggi mereka, yaitu Ratu Sakti Pancering Jagat. Dari legenda yang diyakini masyarakat setempat dapat ditelusuri juga keturunan  asal usul manusia Bali mula yang berasal dari trah  Putra Sulung Dalem Solo.

 

 

Keterangan:

 

Saab                             : penutup sajian upacara

 

pelinggih gedong         :    bangunan      suci      berbentuk rumah beratap dan berdinding

méru tumpang sebelas :   bangunan  suci yang atapnya

 

 

 

 

 

 

 

47

 

berlapis sebelas

 

piturun                        : dari langit oleh dewa

 

Dalem                          :   tempat      pemakaman     dan tempat  persemayaman roh- roh leluhur  yang telah diaben (diadakan upacara kematian kedua)

Kelod                            : selatan

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

48

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

49

Riwayat Penulis

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Nama lengkap    :     Puji Retno Hardiningtyas, M.Hum. Telp.                           :  (0361) 4461714/08563758246

Pos-el                :     ruwetno@yahoo.co.id  Akun Facebook :         Puji Retno Hardiningtyas Alamat kantor                :     Jalan Trengguli I Nomor 34

Denpasar Timur, Bali 80238

 

Bidang keahlian :    Sastra

 

 

 

Riwayat pekerjaan/profesi (10 tahun terakhir):

 

  1. 2013–2016 : Peneliti Muda, Balai Bahasa Bali

 

  1. 2006–2012 : Staf/Pembantu  Pimpinan Balai  Bahasa

 

Bali

 

  1. 2004–2006 : Guru Honorer    Bahasa   dan    Sastra

 

Indonesia di SMAN 7 Semarang

 

 

 

 

49

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

50

Riwayat Pendidikan Tinggi dan Tahun Belajar:

 

  1. S-3:  (2015-sekarang,    sedang    menyelesaikan Program                  Doktor,    Ilmu    Linguistik,    Konsentrasi Wacana Sastra, Universitas Udayana)
  2. S-2: Ilmu Linguistik,  Konsentrasi  Wacana Sastra, Universitas Udayana (2010—2012)
  3. S-1: Jurusan Bahasa dan Sastra Indonesia, Program Studi Sastra Indonesia, Fakultas Bahasa dan Seni, Universitas Negeri Semarang (1999—2004)

 

 

Judul Buku dan Tahun Terbit (10 Tahun Terakhir):

 

  1. 1. Ragam Wacana Bahasa, Sastra, dan Budaya: Kumpulan Tulisan dalam Rangka Purnabakti Dr. Nyoman  Kutha  Ratna,  S.U. (terbit  bersama,

2015)

 

  1. 2. Taman Kata di Halaman Bahasa: Antologi Puisi Para

 

Nayaka Balai dan Kantor  Bahasa (terbit  bersama,

 

2014)

  1. 3. Dominasi Perempuan: Pemahaman Dekosntruksi Retoris Novel Putri 1 dan Putri 2 Karya Putu Wijaya (2012)

 

 

 

 

 

50

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

51

Informasi Lain:

Lahir   di   Grobogan,   9   Maret   1981.   Menikah   dan dikaruniai dua anak. Saat ini menetap di Denpasar. Aktif di organisasi kebahasaan dan kesastraan, di antaranya Himpenindo (2013—sekarang), APBL (2015—sekarang), dan HISKI (2016). Tahun 2015—sekarang menjadi pengelola Aksara Jurnal Kebahasaan dan Kesastraan Balai  Bahasa  Bali.  Terlibat   di  berbagai  kegiatan  di bidang seni dan kesastraan, beberapa kali menjadi narasumber   bedah  buku  sastra   di  Jagat  Kampung Puisi Denpasar, dan menjadi pembicara pada seminar/ konferensi nasional ataupun internasional kebahasaan dan kesastraan di Bali dan Indonesia.

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

51

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

52

Biodata Penyunting

 

 

Nama                 : Dra. Rini Adiati Ekoputranti, M.M. Pos-el                          : riniae@gmail.com

Bidang Keahlian : Penyuntingan

 

 

Riwayat Pekerjaan

Peneliti  Pusat Pembinaan, Badan Pengembangan dan

Pembinaan Bahasa

 

 

Riwayat Pendidikan

  1. S-1 Bahasa dan Sastra Indonesia,
  2. S-2 Manajemen, dan
  3. S-2 Pendidikan Bahasa Indonesia

 

 

Informasi Lain

Lahir di Bandung pada tanggal 21 Juli 1957. Sepuluh tahun terakhir Rini telah menyunting modul untuk Lemhanas dan lampiran  pidato  presiden di Bappenas. Ia juga menyunting  naskah dinas pilkada di Mahkamah Konstitusi, di samping aktif menyunting seri penyuluhan dan cerita  rakyat  di Badan Pengembangan dan Pembinaan Bahasa.

 

 

 

 

 

 

 

 

52

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

53

Biodata Ilustrator

 

 

 

Nama                 :  Evelyn  Ghozalli,  S.Sn. (nama  pena

 

EorG)

 

Pos-el                 : aiueorg@gmail.com

 

Bidang Keahlian : Ilustrator

 

 

 

Riwayat Pekerjaan

 

  1. Ilustrator dan desainer buku lepas untuk lebih dari

 

50 buku anak terbit di bawah nama EorG, 2005– sekarang

  1. Pendiri dan pengurus  Kelir  Buku Anak (Kelompok ilustrator buku anak Indonesia), 2009–sekarang
  2. Creative Director   & Product  Developer  di  Litara

 

Foundation, 2014–sekarang

 

  1. Illustrator Facilitator untuk Room to Read-Provisi

 

Education, Januari–April 2015

 

 

 

Riwayat Pendidikan

 

S-1 Desain Komunikasi Visual, Institut Teknologi Bandung

 

 

 

 

 

 

53

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

54

Judul Buku dan Tahun Terbitan

 

  1. Seri Petualangan Besar Lily Kecil, GPU, 2006

 

  1. Dreamlets 2015, BIP

 

  1. Melangkah dengan Bismillah, 2016, Republika – Alif,

 

dst.

 

 

 

Informasi  Lain

 

Sebagai ilustrator, Evelyn Ghozalli  atau  lebih  dikenal dengan nama pena EorG telah mengilustrasi  lebih dari

50  cerita anak lokal.  Dalam  menggeluti profesinya sebagai ilustrator, Evelyn mempelajari keahlian lain seperti  mengonsep, mendesain dan menulis buku anak secara autodidak.

Beberapa karya yang telah diilustrasikan Evelyn antara lain adalah Seri Petualangan Besar Lily Kecil (GPU), Dreamlets (BIP), Dari Mana Asalnya Adik? (GPU), Melangkah dengan Bismillah (Republika), Taman Bermain dalam Lemari  (Litara) yang mendapat  penghargaan  di Samsung KidsTime Author Award 2015 dan Suatu Hari di Museum Seni (Litara) yang juga mendapat penghargaan

di Samsung KidsTime Author Award 2016.

 

 

 

 

 

54

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

55

Lulusan Desain Komunikasi Visual ITB ini memulai kariernya  sejak tahun 2005 dan mendirikan  komunitas ilustrator buku  anak  Indonesia   bernama  Kelir  pada tahun 2009. Saat ini Evelyn  aktif  di Yayasan Litara sebagai divisi kreatif dan  menjabat sebagai Regional Advisor di SCBWI (Society Children’s Book Writer and Illustrator) Indonesia. Karyanya bisa dilihat di AiuEorG.

com.

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

55

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *